Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Korban Tewas Ledakan di Masjid Pakistan Jadi 100 Orang, Polisi: Serangan Balas Dendam

Kompas.com - 01/02/2023, 06:23 WIB
Irawan Sapto Adhi

Penulis

Sumber AFP

PESHAWAR, KOMPAS.com – Ledakan di masjid Pakistan membawa jumlah korban tewas yang terus bertambah.

Terbaru, jumlah jemaah yang meninggal dunia dalam ledakan bom bunuh diri di masjid Pakistan yang terjadi pada Senin (30/1/2023) itu telah mencapai 100 orang.

Ledakan tersebut pada mulanya dilaporkan menewaskan 17 orang, lalu bertambah menjadi 28 orang, 47 orang, dan 61 orang.

Baca juga: Pasca-ledakan Masjid Pakistan, Keluarga Korban Padati Rumah Sakit

Jumlah korban tewas terus bertambah karena semakin banyak jenazah yang berhasil dari puing-puing masjid.

Kebanyakan korban tewas dalam ledakan di masjid Pakistan di Ibu Kota Provinsi Peshawar kali ini adalah polisi.

Menteri Dalam Negeri Pakistan Rana Sanaullah mengatakan kepada Majelis Nasional Pakistan, bahwa korban tewas termasuk 97 petugas polisi dan tiga warga sipil.

Sementara itu, sebanyak 27 korban dilaporkan masih dalam kondisi kritis.

Masjid itu memang berada di dalam kompleks kantor polisi yang dijaga ketat. Polisi disebut sedang menyelidiki bagaimana pengebom tersebut bisa masuk.

"Teroris ingin menciptakan ketakutan dengan menargetkan mereka yang melakukan tugas membela Pakistan," kata Perdana Menteri Shehbaz Sharif dalam sebuah pernyataan.

Puluhan petugas polisi yang terbunuh telah dimakamkan dalam beberapa upacara doa massal. Peti jenazah mereka diselimuti dengan bendera Pakistan.

Baca juga: UPDATE Ledakan di Masjid Pakistan, 61 Orang Tewas, Kebanyakan Polisi

Polisi sebut serangan balas dendam

Kepala Polisi Kota Peshawar Muhammad Ijaz Khan mengatakan pada Selasa (31/1/2023), ledakan di sebuah masjid di dalam markas polisi Pakistan kali ini disebabkan oleh bom bunuh diri.

Dia menyatakan, ledakan itu adalah serangan balas dendam yang ditargetkan.

Saat kejadian, ada sekitar 300 dan 400 polisi yang tengah menjalankan salat ashar di kompleks masjid.

"Kami berada di garis depan mengambil tindakan terhadap militan dan itulah mengapa kami menjadi sasaran. Tujuannya adalah untuk melemahkan semangat kami sebagai sebuah kekuatan," kata Muhammad Ijaz Khan kepada AFP.

Pada Selasa malam, tim penyelamat akhirnya mengakhiri operasi evakuasi korban ledakan di masjid Pakistan. 

Halaman:
Sumber AFP

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com