Serangan Udara AS ke Afghanistan Diduga Juga Sasar Pekerja Kemanusiaan

Kompas.com - 11/09/2021, 07:00 WIB
Mobil ISIS-K yang hancur diserang drone Amerika Serikat di Kabul, Afghanistan, Minggu (29/8/2021). Drone AS menghancurkan sebuah kendaraan yang berisi beberapa pembom bunuh diri bersama alat peledak, dan disinyalir akan menargetkan bandara internasional Kabul. AP PHOTO/KHWAJA TAWFIQ SEDIQIMobil ISIS-K yang hancur diserang drone Amerika Serikat di Kabul, Afghanistan, Minggu (29/8/2021). Drone AS menghancurkan sebuah kendaraan yang berisi beberapa pembom bunuh diri bersama alat peledak, dan disinyalir akan menargetkan bandara internasional Kabul.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Sebuah analisis video memperlihatkan serangan udara AS ke Afghanistan diduga juga menyasar pekerja kemanusiaan.

Sebelumnya, Pentagon mengumumkan mereka menggagalkan rencana serangan dari kelompok ISIS-K pada 29 Agustus, sehari sebelum pasukan AS dipulangkan.

Namn warga Kabul Aimal Ahmadi mengungkapkan, serangan dari drone tempur Reaper ternyata juga membunuh 10 warga sipil.

Baca juga: Tak Ada Tanda-tanda AS Akan Gencarkan Serangan Udara kepada Taliban

Di antaranya adalah putrinya, dua keponakannya, dan saudaranya Ezmarai Ahmadi yang baru saja memarkirkan mobilnya.

New York Times, yang menganalisis rekaman CCTV, melaporkan militer AS diduga sudah melihat Ahmadi sebelum diserang.

Saat kejadian, seorang rekan Ahmadi juga tengah memuat pipa air karena mereka kekurangan pasokan setelah pemerintahan Afghanistan jatuh ke tangan Taliban.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ahmadi merupakan seorang insinyur teknik yang bekerja bagi organisasi kemanusiaan berbasis di California, Nutrition and Education International.

Kerabatnya mengatakan, Ahmadi merupakan satu dari ribuan warga Afghanistan yang mengajukan status suaka ke AS.

Sementara Washington berkilah bahwa setelah serangan, terjadi ledakan besar yang disebabkan mobil tersebut membuat peledak.

Baca juga: Dukung Afghanistan Lawan Taliban, AS Janji Terus Lancarkan Serangan Udara

Tetapi dilansir AFP, The Times tidak melihat adanya ledakan kedua maupun tanda-tandanya seperti dinding yang hancur.

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.