Sydney Darurat Nasional Covid-19, Remaja Diusulkan Masuk Prioritas Vaksinasi

Kompas.com - 23/07/2021, 21:27 WIB
Sekarang ada usulan agar warga muda di Sydney mendapat prioritas untuk divaksinasi karena memburuknya situasi di sana. ABC NEWS/FREYA MICHIE via ABC INDONESIASekarang ada usulan agar warga muda di Sydney mendapat prioritas untuk divaksinasi karena memburuknya situasi di sana.

SYDNEY, KOMPAS.com - Kasus penularan di negara bagian New South Wales sekarang dinyatakan sebagai "keadaan darurat nasional" dengan adanya 136 kasus baru dan satu kematian.

Kini Pemerintah Australia sedang mempertimbangkan usulan memberikan prioritas vaksin kepada warga yang muda di kawasan zona merah di Sydney saat ini, di saat pihak berwenang menyetujui penggunaan vaksin Pfizer bagi mereka yang berusia 12-15 tahun.

Kasus di negara bagian New South Wales (NSW) dalam 24 jam terakhir merupakan angka tertinggi harian sejak dimulainya lockdown di sana bulan lalu.

Baca juga: Seorang Pria yang PP Indonesia-Australia Tularkan Varian Delta di Brisbane

Menteri Utama NSW, Gladys Berejiklian, mengatakan penularan ini memliki kemungkinan berdampak bagi seluruh Australia, karena tidak ada pembatasan yang "sempurna" dan virus ini masih bisa menjalar ke tempat lain.

Oleh karena itu, Kepala Bidang Medis NSW, Kerry Chant, meminta kepada pemerintah federal untuk mempertimbangkan kembali strategi pemberian vaksin saat ini.

Kepala gugus tugas vaksin Australia, Letnan Jenderal John Frewen mengatakan usulan penggunaan vaksin Pfizer untuk warga muda di Sydney sedang dipertimbangkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ada keputusan yang harus diambil terkait apakah sebaiknya memiliki lebih banyak orang yang sudah divaksinasi penuh, atau sebaiknya memiliki lebih banyak warga yang sudah mendapat dosis pertama, dengan melihat penularan yang ada sekarang ini," kata Frewen dalam dengar pendapat dengan parlemen Australia di Canberra.

"Ya, kami sedang mempertimbangkannya sekarang."

Kepala gugus tugas vaksinasi Australia Letnan Jenderal John Frewen.ABC NEWS/IAN CUTMORE via ABC INDONESIA Kepala gugus tugas vaksinasi Australia Letnan Jenderal John Frewen.
Kepala Bidang Medis Australia Prof Paul Kelly mengatakan pemerintah federal sudah meminta kepada Departemen Kesehatan New South Wales rincian mengenai berapa banyak kasus di mana seseorang tidak menjalani karantina ketika dia menularkan virus.

"Dalam situasi penularan seperti ini, kita harus mempertimbangkan semua hal, seperti yang dikatakan oleh Letjen Frewen, mengenai bagaimana cara terbaik untuk melindungi yang lemah dan mengurangi penularan," kata Professor Kelly.

Baca juga: Warga Australia Geram Satu Keluarga Positif Covid-19 dari Indonesia Diizinkan Masuk ke Dalam Negeri

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.