Pihak Berwenang AS Sudah Diperingatkan Soal Potensi Serangan Pelaku Penembakan Indianapolis Tahun Lalu

Kompas.com - 17/04/2021, 08:17 WIB
Pihak berwenang telah mengidentifikasi Brandon Scott Hole sebagai mantan karyawan yang menembak dan menewaskan sedikitnya delapan orang Kamis malam, (15/4/2021), di fasilitas FedEx di Indianapolis. INDIANAPOLIS METROPOLITAN POLICE DEPARTMENT via APPihak berwenang telah mengidentifikasi Brandon Scott Hole sebagai mantan karyawan yang menembak dan menewaskan sedikitnya delapan orang Kamis malam, (15/4/2021), di fasilitas FedEx di Indianapolis.

 

INDIANAPOLIS, KOMPAS.com - Potensi serangan pelaku penembakan Indianapolis telah diketahui oleh pemerintah federal dan lokal AS sebelum serangan tersebut terjadi.

Seorang anggota keluarga dari pelaku penembakan menghubungi pihak berwenang untuk memperingatkan tentang potensi kekerasan tersangka sebelumnya.

Baca juga: Penembakan Indianapolis 8 Tewas, Pelaku Teridentifikasi Berusia 19 Tahun

Pria bersenjata berusia 19 tahun yang kemudian diketahui bernama Brandon Hole, melakukan serangan di fasilitas gudang FedEx di Indianapolis Kamis malam (15/4/2021). Insiden ini menewaskan delapan orang dan melukai tujuh lainnya.

Pelaku adalah mantan karyawan perusahaan yang ibunya telah memperingatkan petugas penegak hukum tahun lalu bahwa dia mungkin mencoba melakukan "bunuh diri dengan (bantuan) polisi,” kata Paul Keenan, agen khusus yang bertanggung jawab atas FBI di Indianapolis melansir New York Times pada Sabtu (17/4/2021).

Polisi mengklaim telah menanggapi peringatan atas ancaman pria bersenjata itu, termasuk menyita senjata darinya tahun lalu.

“Ibu dari remaja itu melaporkannya ke penegak hukum pada Maret 2020. Pihak berwenang meluncurkan penyelidikan, dan menempatkannya dalam "penahanan kesehatan mental sementara," kata Keenan dalam sebuah pernyataan.

Saat itu, dia tidak dituduh melakukan kejahatan. Tapi Keenan memastikan senapan yang sudah disita dari pelaku tidak dikembalikan.

Baca juga: Saksi Penembakan Indianapolis: Penembak Bawa Senapan Mesin, Senjata Otomatis

Kabar ini memicu ketegangan dan kesedihan di masyarakat AS pada Jumat (16/4/2021).

Kekerasan di Indianapolis terjadi hanya beberapa minggu setelah penembakan massal berturut-turut bulan lalu di spa di daerah Atlanta dan di toko bahan makanan di Boulder, Colorado.

Kondisi ini memberi tekanan baru pada anggota parlemen di Washington untuk mengatasi masalah mendasar Amerika dengan kekerasan senjata.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masjid Al-Aqsa, Titik Pertikaian Panjang Palestina-Israel

Masjid Al-Aqsa, Titik Pertikaian Panjang Palestina-Israel

Global
Tuduhan Trump Bayar Uang Tutup Mulut ke Bintang Porno di Pilpres AS 2016 Ditutup

Tuduhan Trump Bayar Uang Tutup Mulut ke Bintang Porno di Pilpres AS 2016 Ditutup

Global
Bayi di Filipina Diberi Nama Ghlynnyl Hylhyr Yzzyghyl, Ini Alasannya

Bayi di Filipina Diberi Nama Ghlynnyl Hylhyr Yzzyghyl, Ini Alasannya

Global
Panjang Daftar Tunggu Tempat Tidur Setiap RS India Capai 75 Nama, Dokter Mengaku Hancur

Panjang Daftar Tunggu Tempat Tidur Setiap RS India Capai 75 Nama, Dokter Mengaku Hancur

Global
Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel di Masjid Al-Aqsa, 136 Orang Terluka

Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel di Masjid Al-Aqsa, 136 Orang Terluka

Global
Vaksin Covid-19 Sinopharm Asal China Dapat Persetujuan WHO

Vaksin Covid-19 Sinopharm Asal China Dapat Persetujuan WHO

Global
Populer Global: Nenek Menang Lotre Rp 400 Miliar | Penyebab Buruknya Tsunami Covid-19 di India

Populer Global: Nenek Menang Lotre Rp 400 Miliar | Penyebab Buruknya Tsunami Covid-19 di India

Global
Blue Book Uni Eropa-ASEAN 2021 Tandai Kerja Sama 44 Tahun

Blue Book Uni Eropa-ASEAN 2021 Tandai Kerja Sama 44 Tahun

Global
Biografi Tokoh Dunia: Abu Nawas, Penyair Tersohor Arab yang Kontroversial

Biografi Tokoh Dunia: Abu Nawas, Penyair Tersohor Arab yang Kontroversial

Internasional
Koran Perancis Ungkap Perusahaan Energi Total “Danai” Junta Militer Myanmar

Koran Perancis Ungkap Perusahaan Energi Total “Danai” Junta Militer Myanmar

Global
Afrika Berpotensi Jadi Medan Perang AS-China, Kenapa?

Afrika Berpotensi Jadi Medan Perang AS-China, Kenapa?

Global
Korea Utara Disebut Mau Melucuti Senjata Nuklirnya, Asalkan…

Korea Utara Disebut Mau Melucuti Senjata Nuklirnya, Asalkan…

Global
3 Teka-teki Kematian Misterius yang Masih Belum Terpecahkan

3 Teka-teki Kematian Misterius yang Masih Belum Terpecahkan

Global
Baru Berusia 10 Tahun, Gadis Ini Hafal Ibu Kota dan Mata Uang 196 Negara

Baru Berusia 10 Tahun, Gadis Ini Hafal Ibu Kota dan Mata Uang 196 Negara

Global
25 Tewas saat Polisi Brasil Gerebek Pengedar Narkoba, PBB Prihatin

25 Tewas saat Polisi Brasil Gerebek Pengedar Narkoba, PBB Prihatin

Global
komentar
Close Ads X