Pesan Natal Paus: Hentikan “Gosip” yang Memicu Konflik

Kompas.com - 22/12/2020, 18:53 WIB
Jorge Mario Bergoglio, Paus ke-266 Katolik Roma, menyampaikan pesan Kasih Natal dalam pidato di Aula Clementine di Istana Apostolik Vatika pada Senin (21/12/2020). AP PHOTO/GREGORIO BORGIAJorge Mario Bergoglio, Paus ke-266 Katolik Roma, menyampaikan pesan Kasih Natal dalam pidato di Aula Clementine di Istana Apostolik Vatika pada Senin (21/12/2020).

VATIKAN, KOMPAS.com - Paus Fransiskus mendesak birokrat Vatikan menghentikan obrolan negatif seperti gosip yang dapat mengubah krisis menjadi konflik.

Hal itu disampaikan secara tegas dalam pesan kasih Natal di Takhta Suci Aula Clementine, Istana Apostolik, melansir Daily Mail pada Senin (21/12/2020).

Paus menekankan bahwa obrolan kosong seperti itu, bisa menjebak manusia dalam keadaan tidak menyenangkan, sedih, dan mencekik karena mementingkan diri sendiri.

Peringatan datang setelah Paus ke-266 Gereja Katolik Roma itu mengumpulkan para kardinal, uskup, dan wali gereja Vatikan untuk menyampaikan ucapan selamat Natal tahunannya.

Pertemuan tersebut juga menandai akhir tahun yang diwarnai dengan pandemi virus corona dan skandal keuangan di Vatikan.

Baca juga: Laporan Vatikan: 2 Paus Gereja Katolik Abaikan Tuduhan Pelecehan Seks Kardinal AS

Dalam beberapa tahun terakhir, Paus Fransiskus menggunakan kesempatan itu untuk menyampaikan tindakan brutal terhadap pengadilan pimpinan gereja yang menyelimuti kepausan.

Ia juga pernah menyoroti masalah lunturnya keyakinan iman beberapa rohaniawan gereja, atau yang sering disebut "Alzheimer spiritual".

Tahun ini, Francis mengatakan konflik di gereja antara pemikiran “kiri dan kanan” atau progresif dan tradisionalis, hanya merugikan gereja dan merusak sifat aslinya.

"Untuk alasan ini, akan lebih baik bagi kita untuk berhenti hidup dalam konflik, dan sekali lagi merasa bahwa kita melakukan perjalanan bersama," kata Pimpinan Gereja Katolik Roma yang memiliki nama asli Jorge Mario Bergoglio itu.

Menurutnya, krisis tidak sama dengan konflik. Krisis di gereja akan menawarkan kesempatan untuk pembaruan, tetapi konflik hanya buang-buang energi dan membuka kesempatan untuk kejahatan.

Baca juga: Misteri Wanita Ditransfer Rp 8 Miliar dari Vatikan, Diduga Simpanan Korupsi

Halaman:

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meghan Markle Sebut Kerajaan Inggris Enggan Jadikan Anaknya Pangeran, Ini Sebabnya

Meghan Markle Sebut Kerajaan Inggris Enggan Jadikan Anaknya Pangeran, Ini Sebabnya

Global
Meghan Markle Sempat Berpikir untuk Bunuh Diri Saat Jadi Anggota Kerajaan Inggris

Meghan Markle Sempat Berpikir untuk Bunuh Diri Saat Jadi Anggota Kerajaan Inggris

Global
Diminta Rakyatnya Tinggalkan Jabatan, Presiden Paraguay Malah Minta Seluruh Menterinya Mundur

Diminta Rakyatnya Tinggalkan Jabatan, Presiden Paraguay Malah Minta Seluruh Menterinya Mundur

Global
Jelang Sidang Derek Chauvin Pembunuh George Floyd, Warga Datang Bawa Peti Mati

Jelang Sidang Derek Chauvin Pembunuh George Floyd, Warga Datang Bawa Peti Mati

Global
Gelar Misa Terakhir di Irak sebelum Pulang, Ini Ucapan Paus Fransiskus

Gelar Misa Terakhir di Irak sebelum Pulang, Ini Ucapan Paus Fransiskus

Global
Rakyat Swiss Izinkan Kelapa Sawit Indonesia Boleh Masuk

Rakyat Swiss Izinkan Kelapa Sawit Indonesia Boleh Masuk

Global
4 Ledakan Beruntun Mengguncang Sebuah Kamp Militer, 600 Orang Luka, 20 Tewas

4 Ledakan Beruntun Mengguncang Sebuah Kamp Militer, 600 Orang Luka, 20 Tewas

Global
Diserbu 10 Drone Houthi, Koalisi Arab Saudi Balas Serang Ibu Kota Yaman

Diserbu 10 Drone Houthi, Koalisi Arab Saudi Balas Serang Ibu Kota Yaman

Global
Arab Saudi Diserbu Drone Bersenjata Houthi, 10 Berhasil Dicegat

Arab Saudi Diserbu Drone Bersenjata Houthi, 10 Berhasil Dicegat

Global
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Muntahan Paus Harganya Rp 3,7 Miliar | Hari Kudeta Myanmar Paling Berdarah

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Muntahan Paus Harganya Rp 3,7 Miliar | Hari Kudeta Myanmar Paling Berdarah

Global
China Nyatakan Kesediaan untuk Terlibat Redakan Situasi Myanmar

China Nyatakan Kesediaan untuk Terlibat Redakan Situasi Myanmar

Global
Trump Protes Namanya Dipakai untuk Galang Dana oleh Partainya

Trump Protes Namanya Dipakai untuk Galang Dana oleh Partainya

Global
Siswa Siap Kembali ke Kelas, Inggris Bagikan 57 Juta Alat Tes Covid-19 ke Sekolah

Siswa Siap Kembali ke Kelas, Inggris Bagikan 57 Juta Alat Tes Covid-19 ke Sekolah

Global
Meghan Tuding Kerajaan Inggris Umbar Kebohongan Soal Keluarganya dengan Pangeran Harry

Meghan Tuding Kerajaan Inggris Umbar Kebohongan Soal Keluarganya dengan Pangeran Harry

Global
PM Muhyiddin Tatap Pemilu Dini untuk Akhiri Kemelut Politik Malaysia

PM Muhyiddin Tatap Pemilu Dini untuk Akhiri Kemelut Politik Malaysia

Global
komentar
Close Ads X