Ilustrasi Sampul Majalah TIME Tampilkan 'Gumpalan Awan' Virus Corona dari Gedung Putih

Kompas.com - 09/10/2020, 18:01 WIB
Sampul majalah TIME edisi Oktober 2020. Situs Web TIMESampul majalah TIME edisi Oktober 2020.

KOMPAS.com - Di tengah ketidakstabilan politik di Amerika, majalah TIME muncul dengan sampul cover yang sangat menarik dan cukup intens untuk diperbincangkan.

Sampul majalah TIME bulan Oktober 2020 menunjukkan gambar Gedung Putih dengan 4 'pilar' yang seakan-akan berfungsi seperti cerobong dan 'menguapkan' ilustrasi virus corona ke udara sehingga membentuk 'kumpulan virus seperti awan' yang berwarna merah, warna yang erat kaitannya dengan definisi berbahaya atau bahkan, mematikan.

Melansir halaman situs web TIME Magazine sendiri, sampul cover itu menyiratkan bagaimana klaster virus corona Gedung Putih menyeruak sejak Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump positif terinfeksi Covid-19.

Baca juga: Trump dan Istrinya Positif Covid-19, Kasus Terbaru di Klaster Gedung Putih

Majalah itu mengatakan bahwa Trump kini sedang menghadapi kerentanan pribadi dan politiknya di AS.

Para pendukung Trump senang dengan kembalinya sang presiden dalam pengobatan Covid-19 yang relatif singkat.

Di balkon Gedung Putih, meski banyak netizen menyerangnya di Twitter karena tampak 'mencari udara' untuk bernapas, Trump menyampaikan dengan penuh keyakinan,

"Jangan biarkan Covid-19 mendominasi Anda, jangan biarkan virus ini mengambil alih kehidupan Anda," ujar Trump.

Baca juga: Trump Sebut Dirinya Sakit Covid-19 adalah Berkat Tuhan Yang Kuasa

Pengikut dan pendukungnya tahu, Trump si taipan real-estate sangat suka dengan pujian. Mereka lantas mengatakan bahwa Trump telah berhasil 'mengalahkan' virus seperti layaknya dia mengalahkan investigasi Rusia dan pemakzulan dari Demokrat.

Sekretaris persnya yang mengumumkan kasus infeksi Covid-nya sendiri bahkan memuji bagaimana Trump mampu 'berdiri dengan kokoh di balkon' ketika kembali pulang ke Gedung Putih dari rumah sakit.

Ketika presiden bersin, Amerika akan terserang pilek. Ketika presiden tertular Covid-19, Amerika semestinya harus merenungkan kelemahan mereka. Menurut koresponden politik Molly Ball untuk TIME, penyakit Trump adalah juga penyakit bangsa itu. 

Baca juga: Debat Lanjutan Capres AS Trump Vs Biden Masih Belum Pasti

"Trump, seperti Covid, telah mengobrak-abrik rasa identitas nasional kita, dengan efek yang akan bertahan setelah 3 November. Apa yang telah dilakukan empat tahun terakhir ini terhadap kita, dan apa yang diperlukan untuk memulihkannya?" demikian tulis Molly Ball.

Dari debat pertama capres AS yang berantakan dan disebut-sebut sebagai debat pertama paling buruk dalam sejarah AS sampai Trump dan Biden yang kini berseteru soal formasi debat, akankah pilpres AS berjalan lancar?

Kita tunggu saja.


Sumber Time
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Para Junior Pangeran Philip di Sekolah Gordonstoun Beri Penghormatan di Tengah Laut

Para Junior Pangeran Philip di Sekolah Gordonstoun Beri Penghormatan di Tengah Laut

Global
Wanita Telanjang Dada Muncul di Pemakaman Pangeran Philip

Wanita Telanjang Dada Muncul di Pemakaman Pangeran Philip

Global
Ratu Elizabeth II Duduk Sendiri Selama Upacara Pemakaman Pangeran Philip, Kenapa?

Ratu Elizabeth II Duduk Sendiri Selama Upacara Pemakaman Pangeran Philip, Kenapa?

Global
Narsisis, Apa Buruknya?

Narsisis, Apa Buruknya?

Internasional
Akhir Sebuah Era: Kematian Pangeran Philip Membuat Peran Monarki Modern Jadi Sorotan

Akhir Sebuah Era: Kematian Pangeran Philip Membuat Peran Monarki Modern Jadi Sorotan

Global
Begini Cara Menonton Pemakaman Pangeran Philip di AS, Inggris, dan di Seluruh Dunia

Begini Cara Menonton Pemakaman Pangeran Philip di AS, Inggris, dan di Seluruh Dunia

Global
Musik dan Pijat, Rahasia Petani Malaysia Berhasil Budidayakan Melon Jepang

Musik dan Pijat, Rahasia Petani Malaysia Berhasil Budidayakan Melon Jepang

Global
Pemimpin Junta Militer Myanmar Akan ke Jakarta, Hadiri Pertemuan ASEAN

Pemimpin Junta Militer Myanmar Akan ke Jakarta, Hadiri Pertemuan ASEAN

Global
Terobsesi Kebugaran Tubuh, Ayah ini Paksa Anaknya Tanda Tangan Kontrak Tidak Boleh Gemuk

Terobsesi Kebugaran Tubuh, Ayah ini Paksa Anaknya Tanda Tangan Kontrak Tidak Boleh Gemuk

Global
Kisah Diskriminasi Rasial yang Dilupakan dari Tragedi Titanic, 6 Orang China Selamat Diusir

Kisah Diskriminasi Rasial yang Dilupakan dari Tragedi Titanic, 6 Orang China Selamat Diusir

Internasional
Konflik Makin Memuncak, Rusia Tangkap Diplomat Ukraina

Konflik Makin Memuncak, Rusia Tangkap Diplomat Ukraina

Global
Sebar Video TikTok Menari dengan Sisa Operasi Pasiennya, Ahli Bedah Plastik Brasil Diskors

Sebar Video TikTok Menari dengan Sisa Operasi Pasiennya, Ahli Bedah Plastik Brasil Diskors

Global
Pangeran Philip Setia Memakai Sepatu Pernikahan Selama 74 Tahun

Pangeran Philip Setia Memakai Sepatu Pernikahan Selama 74 Tahun

Global
[KISAH INSPIRASI ISLAM] Meneladani Sifat Umar bin Khattab

[KISAH INSPIRASI ISLAM] Meneladani Sifat Umar bin Khattab

Global
Brasil Peringatkan Warganya Tunda Kehamilan karena Varian Corona Brasil

Brasil Peringatkan Warganya Tunda Kehamilan karena Varian Corona Brasil

Global
komentar
Close Ads X