Ketegangan Syiah dan Sunni Meningkat, Picu Kekhawatiran Babak Baru Kekerasan Sektarian di Pakistan

Kompas.com - 11/09/2020, 23:02 WIB
Warga Pakistan menyaksikan tayangan televisi di sebuah toko alat elektronik. AFP / ASIF HASSANWarga Pakistan menyaksikan tayangan televisi di sebuah toko alat elektronik.

KARACHI, KOMPAS.com - Ribuan pengunjuk rasa anti-Syiah memicu kekhawatiran masyarakat meningkatnya ketegangan kelompok agama antara Syiah dan Sunni, yang dapat memicu babak baru kekerasan sektarian di Karachi, Pakistan.

Melansir AFP pada Jumat (11/9/2020), kekhawatiran itu disebabkan karena ribuan pengunjuk rasa anti-Syiah di Karachi Pakistan pada Jumat (11/9/2020), termasuk demonstran yang memiliki hubungan dengan ekstrimis Sunni.

Unjuk rasa anti-Syiah dilakukan menyusul serangkaian tuduhan penistaan terhadap para pemimpin utama Syiah di Pakistan.

Baca juga: Dianggap Tidak Bermoral, Pakistan Blokir 5 Aplikasi Kencan Online

Pada Agustus, siaran televisi tentang prosesi Asyura menunjukkan ulama dan peserta diduga membuat pernyataan yang meremehkan tokoh-tokoh Islam bersejarah.

Asyura memperingati pembunuhan cucu Nabi Muhammad, Hussein pada Pertempuran Karbala pada 680 M, yang menjadi momen menentukan perpecahan agama dan kelahiran Islam Syiah.

Demonstrasi pada Jumat menunjukkan ribuan pengunjuk rasa berorasi di dekat makam pendiri negara, yaitu Muhammad Ali Jinnah, di mana peserta meneriakkan "kafir" dan "Tuhan adalah Yang Maha Besar".

Baca juga: Pakistan Kecam Rencana Majalah Charlie Hebdo Cetak Ulang Karikatur Nabi Muhammad

"Kami tidak akan mentolerir pencemaran nama baik lagi," kata Qari Usman dari partai politik Islam Jamiat Ulema-e-Islam dalam pidatonya.

Kantong-kantong demonstran memegang spanduk kelompok ekstremis anti-Syiah Sipah-e-Sahaba, yang telah dikaitkan dengan pembunuhan ratusan Syiah selama bertahun-tahun.

Penodaan agama adalah masalah yang sangat sensitif di Pakistan yang konservatif, di mana undang-undang dapat menjatuhkan hukuman mati bagi siapa pun yang dianggap menghina Islam atau tokoh Islam.

Baca juga: Menteri Pakistan Ini Ancam Bakal Serang India Pakai Senjata Nuklir

Bahkan, tuduhan yang tidak terbukti telah menyebabkan pembunuhan massal dan pembunuhan main hakim sendiri.

Halaman:

Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X