Salin Artikel

Ketinggalan Teknologi Kendaraan Listrik, Perusahaan Otomotif Jerman Kembangkan Mobil Hidrogen

BERLIN, KOMPAS.com - Tertinggal dari Tesla dalam teknologi mobil listrik dengan baterai, perusahaan otomotif Jerman beralih mengembangkan mobil hidrogen yang dianggap jauh lebih prospektif daripada kendaraan listrik.

Mobil listrik dengan tenaga baterai saat ini menjadi primadona kendaraan ramah lingkungan, tapi para peneliti yakin, kendaraan masa depan adalah mobil hidrogen, karena dari berbagai aspek jauh lebih unggul.

Itu sebabnya, perusahaan-perusahaan besar di Jerman mulai mengembangkan prototipe dengan sel bahan bakar hidrogen.

Saat ini teknologi itu memang masih mahal dan belum terjangkau untuk produksi massal.

Namun, arah politik bisa cepat berubah untuk mendukung pembiayaan riset dan pengembangan teknologi itu.

Karena dari hitung-hitungan para insinyur, mobil hidrogen dalam jangka panjang jauh lebih bersih dan nantinya juga lebih murah daripada mobil listrik dengan baterai.

BMW, Mercedes, dan Volkswagen, lewat merek mewah mereka, Audi, sekarang berlomba mengembangkan teknologinya.

Tidak hanya untuk kendaraan angkutan seperti truk, melainkan juga untuk mobil sedan. Menguatnya Partai Hijau di Jerman yang sekarang menjadi tiga besar politik makin menguatkan ambisi para produsen mobil.

BMW ingin jadi pelopor mobil hidrogen

BMW adalah salah satu pendorong utama kendaraan hidrogen, dan berani bertaruh untuk memasarkan mobil hidrogen secara massal sekitar tahun 2030.

Tentu saja, pasar yang dilirik terutama adalah Cina dan pasar-pasar besar di Asia, yang diperkirakan akan makin menderita dengan tingkat polusi kendaraan saat ini.

BMW saat ini mengembangkan prototipe mobil hidrogen berdasarkan model SUV X5, sebuah proyek yang sebagian didanai oleh pemerintah Jerman.

Wakil Direktur Utama BMW Jurgen Guldner sendiri yang mengepalai program kendaraan berbahan bakar hidrogen itu.

Kepada kantor berita Reuters dia mengatakan, BMW tahun depan akan membangun armada uji coba kendaraan hidrogen dengan hampir 100 mobil.

"Apakah teknologi ini nantinya didorong oleh tuntutan politik atau oleh naiknya permintaan, kami akan siap dengan produknya,” kata Guldner sambil menambahkan bahwa timnya sudah bekerja untuk mengembangkan kendaraan generasi berikutnya.

"Kami hampir sampai di sana, dan kami benar-benar yakin kami akan melihat terobosan dalam dekade ini," ujarnya.

VW tidak mau kalah dengan merek premiumnya, Audi. Mereka mengatakan telah membentuk tim yang terdiri dari lebih 100 lebih mekanik dan insinyur, yang meneliti sel bahan bakar hidrogen untuk seluruh grup VW, dan juga telah membuat beberapa mobil prototipe.

Masih terlalu mahal untuk produksi massal

Hidrogen juga jadi andalan masa depan Mercedes dengan Daimler Truck, karena baterai terlalu berat untuk kendaraan komersial jarak jauh.

Ini memang sejak lama jadi pertimbangan para pembuat truk lain, seperti Volvo Trucks dan Hyundai.

Teknologi sel bahan hidrogen untuk menghasilkan listrik saat ini memang masih terlalu mahal untuk produksi massal.

Pasalnya, sel bahan bakar hidrogen sangat kompleks dan mengandung bahan-bahan mahal, kendati nantinya pengisian sel bahan bakar itu bakal jauh lebih cepat daripada pengisian ulang baterai.

Tahun lalu, Daimler mengatakan akan menghentikan dulu produksi SUV Mercedes-Benz dengan sel bahan bakar hidrogen.

Tetapi sumber yang mengetahui rencana perusahaan mengatakan proyek tersebut dapat dengan mudah dihidupkan kembali.

Itu jika Komisi Eropa atau pemerintah Jerman dengan Partai Hijau memutuskan untuk mempromosikan mobil hidrogen, misalnya dengan mensubsidi pembeliannya.

"Kami fokus pada baterai listrik lebih dulu, tetapi kami bekerja erat dengan orang-orang divisi truk kami," kata Jorg Burzer, kepala produksi Daimler, ketika ditanya tentang rencana itu.

Tapi dia menegaskan: "Teknologinya selalu tersedia."

Partai Hijau Jerman saat ini memprioritaskan mobil listrik dengan baterai karena mereka melihatnya sebagai cara tercepat untuk mencapai tujuan utama dekarbonisasi di bidang otomotif.

Tetapi Partai Hijau mendukung program bahan bakar hidrogen untuk kapal laut dan pesawat terbang dan ingin melakukan investasi besar-besaran dalam hidrogen "hijau", yang diproduksi hanya dari sumber-sumber terbarukan.

"Hidrogen akan memainkan peran yang sangat penting dalam industri transportasi," kata Stefan Gelbhaar, juru bicara bidang transportasi Partai Hijau di parlemen Jerman Bundestag.

https://www.kompas.com/global/read/2021/09/24/220843070/ketinggalan-teknologi-kendaraan-listrik-perusahaan-otomotif-jerman

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paha Mengalihkan Perhatian Sopir, Perempuan Uganda Dilarang Naik Truk di Kursi Depan

Paha Mengalihkan Perhatian Sopir, Perempuan Uganda Dilarang Naik Truk di Kursi Depan

Global
Temukan Surat Cinta Misterius di Mobil, Istri Campakkan Suami Saat Ulang Tahun Pernikahan

Temukan Surat Cinta Misterius di Mobil, Istri Campakkan Suami Saat Ulang Tahun Pernikahan

Global
Joe Biden Belum Berencana Cabut Tarif Barang-barang dari China

Joe Biden Belum Berencana Cabut Tarif Barang-barang dari China

Global
Madame Tussauds Pajang Patung Lilin Joe Biden dan Kamala Harris

Madame Tussauds Pajang Patung Lilin Joe Biden dan Kamala Harris

Global
Beijing Peringatkan Kapal Perang AS Pergi dari Laut China Selatan

Beijing Peringatkan Kapal Perang AS Pergi dari Laut China Selatan

Global
Peneliti Temukan Hubungan Genetik Hilangnya Indra Penciuman dan Perasa akibat Covid-19

Peneliti Temukan Hubungan Genetik Hilangnya Indra Penciuman dan Perasa akibat Covid-19

Global
Dilema Vaksinasi Covid-19 Anak di Brasil yang Terhalang Sikap Bolsonaro

Dilema Vaksinasi Covid-19 Anak di Brasil yang Terhalang Sikap Bolsonaro

Global
Badannya Berbulu Lebat, Perempuan Ini Diejek sebagai Chewbacca

Badannya Berbulu Lebat, Perempuan Ini Diejek sebagai Chewbacca

Global
Mantan PM Malaysia Kecewa MIT dan Tsinghua Buka Kampus di Indonesia

Mantan PM Malaysia Kecewa MIT dan Tsinghua Buka Kampus di Indonesia

Global
Tahun Pertama yang Sulit Bagi Presiden AS Joe Biden

Tahun Pertama yang Sulit Bagi Presiden AS Joe Biden

Global
Apakah Rusia Benar-benar Ingin Menginvasi Ukraina? Ini Kemungkinannya...

Apakah Rusia Benar-benar Ingin Menginvasi Ukraina? Ini Kemungkinannya...

Global
Media Australia Tunjuk Lokasi Jakarta di Bali Saat Beritakan Ibu Kota Baru Indonesia

Media Australia Tunjuk Lokasi Jakarta di Bali Saat Beritakan Ibu Kota Baru Indonesia

Global
Pangeran Andrew Hapus Media Sosialnya Setelah Gelarnya Dicopot karena Kasus Pelecehan Seksual

Pangeran Andrew Hapus Media Sosialnya Setelah Gelarnya Dicopot karena Kasus Pelecehan Seksual

Global
Biden Yakin Rusia Akan Serang Ukraina, Begini Prediksinya...

Biden Yakin Rusia Akan Serang Ukraina, Begini Prediksinya...

Global
Misteri Rekaman CCTV Misterius Hilangnya Elisa Lam di Lift Hotel LA

Misteri Rekaman CCTV Misterius Hilangnya Elisa Lam di Lift Hotel LA

Global
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.