Mengamati Perkembangan Otak Anak di Usia Emas

Kompas.com - 22/05/2020, 09:59 WIB
Webinar Perkembangan Otak Anak DOK/Tonoto FoundationWebinar Perkembangan Otak Anak

KOMPAS.com – Pentingnya peran orangtua dalam mendidik anak menjadi fokus dari webinar "Perkembangan Otak Anak di Usia Emas" yang di selenggarakan Tanoto Foundation dan Koalisi PAUDHI Nasional serta Universitas YARSI (20/5/2020).

Webinar dimoderatori Rektor Universitar YARSI Prof. Fasli Jalal, dengan narasumber berasal dari pakar pada bidangnya seperti Prof. Anna Alisjahbana (Suryakanthi Foundation), Octaviani Ranakusuma (Dekan Fakultas Psikologi Universitas YARSI) dan dr. Tubagus Rachmat Sentika (Dokter Spesialis Anak).

Golden age atau usia emas adalah masa di mana anak dilahirkan hingga anak berusia 5 tahun. Pada umur tersebut, otak anak tumbuh dan berkembang sangat cepat sehingga peran orangtua sangat penting dalam perkembangan anak di usia emas tersebut.

Otak merupakan salah satu organ dalam tubuh manusia yang tersusun dengan sejumlah jaringan pendukung dan miliaran sel saraf yang saling terhubung yang mengatur dan mengkordinir sebagian besar, gerakan, perilaku dan fungsi tubuh seperti detak jantung, tekanan darah, keseimbangan cairan tubuh dan suhu tubuh.

Baca juga: Uhamka: Hadirkan Pembelajaran PAUD yang Menggembirakan di Tengah Pandemi

Nutrisi dan stimulasi jadi kunci

Dalam kesempatan tersebut Prof. Anna menjelaskan tentang nutrisi dan perkembangan otak, yang di pengaruhi banyak faktor seperti intrinsik atau genetis dan ekstinsik seperti terpapar pada toksin, logam berat dan pengalaman positif atau negative (kekerasan/ terlantar) serta nutrisi.

Ia menjelaskan nutrisi pada janin akan memengaruhi perkembangan sel otak janin dan selanjutnya menentukan besarnya sel otak, komunikasi antar sel otak dan mempengaruhi perkembangan otak, gerakan, pertumbuhan dan fungsi kognisi.

Prof. Anna juga menjelaskan untuk transisi ke makanan padat yang perlu dihindari adalah memberi nasi sebelum 6 bulan akan karena akan menyebabkan alergi makanan, sedangkan makanan yang bisa diberikan pada bayi yaitu bubur beras, bubur kacang merah dan buah yang dihaluskan atau jus buah.

Dalam kesempatan sama dr Rachmat juga menjelaskan optimalisasi tumbuh kembang anak dengan nutrisi dini dan stimulasi dini.

Menurutnya, peran utama nutrisi dini dalam perkembangan otak anak usia dini adalah pembentukan, perbanyakan dan pematangan sel otak (mebesar otak dan saraf) selanjutnya pembuatan jaringan sirkuit otak (syaraf makin luas) dan percepatan aliran informasi antar sel otak.

Stimulasi dini atau pemberian pengalaman sensoris kepada anak perlu dilakukan sejak dini karena hal ini akan ditangkap indera anak untuk memperbanyak sinaps di dalam otak yang akan membentuk tatanan sirkuit otak.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X