Pandemi Corona, Seminar Internasional Ini Tetap Bisa Berlangsung dengan Adanya Teknologi Informasi

Kompas.com - 15/04/2020, 06:03 WIB
Seminar internasional Seskoau bertema ?Sinergitas Pengamanan Wilayah Perbatasan Berbasis Teknologi Informasi? digelar secara online pada 14 dan 15 April 2020. Dok. SeskoauSeminar internasional Seskoau bertema ?Sinergitas Pengamanan Wilayah Perbatasan Berbasis Teknologi Informasi? digelar secara online pada 14 dan 15 April 2020.

KOMPAS.com - Sekolah Staf dan Komando TNI Angkatan Udara (Seskoau) memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi dalam menggelar seminar internasional di tengah wabah Covid-19.

Presiden Joko Widodo menerapkan kebijakan physical distancing atau menjaga jarak aman antar warga untuk mencegah menyebarnya Covid-19.

"Di negara kita yang paling pas adalah physical distancing, menjaga jarak aman," kata Jokowi dalam rapat terbatas lewat video conference dengan para gubernur seluruh Indonesia dari Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (24/3/2020) lalu.

Baca juga: Jokowi: Physical Distancing Paling Pas untuk Cegah Covid-19 di Indonesia

Meski Covid-19 mewabah, seminar internasional Seskoau bertema “Sinergitas Pengamanan Wilayah Perbatasan Berbasis Teknologi Informasi” itu tetap dapat terlaksana secara daring (online) mulai 14-15 April 2020.

Uniknya, host seminar tersebut berada di gedung Widya Mandala 1 Kampus Seskoau, Bandung, Jawa Barat.

Sementara itu, para pembicara, termasuk pakar radar dan unmanned aerial vehicle (UAV) dari Chiba University, Jepang, yakni Prof. Josaphat Tetuko Sri Sumantyo, Ph.D berada di tempat yang berbeda.

Seminar internasional itu dilaksanakan dengan memanfaatkan teknologi informasi agar tetap dapat menjalankan protokol kesehatan penanganan Covid-19,” kata Komandan Seskoau, Marsekal Muda TNI Henri Alfiandi, dalam pernyataan tertulis, Rabu (15/4/2020).

Pengamanan berbasis teknologi

Henri berharap, para siswa Seskoau mampu berkontribusi kepada TNI dan negara dalam memecahkan suatu masalah pertahanan, utamanya dalam mengelola pengamanan wilayah perbatasan berbasis teknologi.

Pasalnya, Indonesia memiliki perbatasan baik darat, laut, maupun udara yang cukup kompleks permasalahannya.

Ditambah lagi, ia melanjutkan, saat ini Indonesia menghadapi virus corona.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X