Tarif Listrik di Indonesia Disebut Termurah di Asia Tenggara, Benarkah?

Kompas.com - 20/11/2021, 08:16 WIB
Penulis Farid Assifa
|

KOMPAS.com - Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara (PLN), Zulkifli Zaini, mengklaim bahwa tarif listrik Indonesia lebih rendah dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Namun ia mengatakan, hal ini sering tidak dikomunikasikan, sehingga listrik di Indonesia seola-olah tidak kompetitif.

"Tarif listrik industri dan rumah tangga di Indonesia, itu relatif rendah dibandingkan dengan kawasan di Asia Tenggara. Apalagi kita bandingkan tarif listrik di Indonesia dengan negara-negara maju, itu jauh lagi," kata dia ditemui pada CEO Forum Kompas 100, Jumat (19/11/2021).

Baca juga: Bos PLN Sebut Tarif Listrik di Indonesia Paling Rendah se-Asia Tenggara

Mengenai apakah ada kemungkinan kenaikan tarif listrik tahun depan, mengingat listrik akan digunakan secara luas, termasuk untuk kendaraan, Zulkifli belum bisa memastikan hal tersebut.

Menurutnya, industri ketenagalistrikan sangat diatur. Akibatnya, kenaikan tarif lebih ditentukan oleh pemerintah daripada PLN.
Akibatnya, PLN hanya sebagai operator.

Kalau pemerintah menyatakan harga listrik tetap, kami ikut tetap,” katanya.

Zulkifli mengatakan selama ini listrik masih disubsidi dan ini merupakan bantuan komponen oleh pemerintah.

Tahun depan, konusumsi listrik kemungkinan meningkat di kisaran 4 sampai 4,5 persen, karena adanya pemakaian listrik yang semakin besar, mulai dari kendaraan, industri, serta rumah tangga.

Tarif listrik negara Asia Tenggara

Sementara itu, berdasarkan data dari Globalpetroprices.com, Laos adalah negara dengan tarif listrik paling murah se-Asia Tenggara dengan harga 0.048 dollar atau sekitar Rp 684,9 per kWh (kurs dollar hari ini Rp 14.269).

Sementara Malaysia menempati urutan kedua tarif listrik paling murah, yakni 0,053 dollar AS atau sekitar Rp 713,7 per kWh.

Sedangkan urutan ketiga tarif listrik termurah di Asia Tenggara diduduki Vietnam dengan tarif 0,082 dollar AS atau Rp 1.170 per kWh.

Baca juga: Berapa Tarif Listrik Per kWh PLN Saat Ini?

Sementara tarif lisrik rumah tangga di Indonesia adalah 0,102 dolar AS atau sekitar Rp 1.445. (Sumber: Kompas.com/ Penulis: Ade Miranti Karunia/ Bambang P. Jatmiko)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.