Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Kompas.com - 23/04/2024, 18:30 WIB
Diva Lufiana Putri,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Lulusan program magister atau S2 disebut-sebut lebih sulit mendapatkan pekerjaan di Indonesia dibandingkan jenjang pendidikan lain, terutama S1.

Anggapan itu ramai berkembang di media sosial X setelah akun @worksfess mengunggah tangkapan layar yang mempertanyakan alasan lulusan S2 cenderung lebih sulit mendapat kerja, Senin (22/4/2024).

"Sender nemu ini di tiktk wrk! ternyata skrg yg Nganggur bkn cuma lulusan SMA atau es1 aja ya es 2 pun sama bnyk yg msh Nganggur & sulitnya diterima kerja," tulis pengunggah.

Menanggapi, beberapa warganet mengatakan, lulusan S2 biasanya melampaui kualifikasi yang dibutuhkan, sehingga perusahaan bingung untuk memberikan gaji yang sesuai.

Lantas, bagaimana tanggapan Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker)?

Baca juga: Orang yang Langsung S2 Setelah Sarjana Disebut Minim Performa Kerja, Pengamat Buka Suara


Lowongan untuk lulusan S2 terbatas

Sekretaris Jenderal Kemenaker, Anwar Sanusi mengatakan, penentuan kualifikasi lulusan S2 dalam pekerjaan atau jabatan merupakan otoritas perusahaan.

Namun, pada umumnya, lulusan S2 dibutuhkan untuk pekerjaan atau jabatan yang berkaitan dengan manajemen.

"Sebagaimana kita ketahui ketersediaan pekerjaan atau jabatan di tingkat manajemen ini tidak sebanyak pekerjaan untuk produksi," ujarnya, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (23/4/2024).

Posisi yang terbatas tersebut, menurutnya, menyebabkan lowongan yang dibuka khusus untuk lulusan magister pun terbatas.

Imbasnya, tidak banyak perusahaan yang benar-benar merekrut calon pekerja dengan kualifikasi pendidikan S2.

"Keberadaannya terbatas dan tidak selalu dapat menampung jumlah lulusan S2 yang ada," terang Anwar.

Sementara itu, pekerjaan-pekerjaan bersifat produksi lebih mengedepankan keterampilan, sehingga tidak memprioritaskan jenjang akademik.

Menilik fenomena ini, Anwar mengungkapkan, jenjang pendidikan S2 sejak awal seharusnya sudah diarahkan untuk memenuhi kebutuhan manajerial di perusahaan.

Tidak hanya itu, pihaknya juga mendorong lulusan magister untuk lebih aktif menciptakan lapangan pekerjaan sendiri, alih-alih mencari pekerjaan.

"Perlu mendorong agar lulusan S2 sudah saatnya tidak lagi berorientasi untuk mencari pekerjaan tapi menciptakan pekerjaan," tuturnya.

Baca juga: Ada Batas Usia Maksimal di Lowongan Kerja, Kemenaker: Tak Ada Larangan bagi Perusahaan

Halaman:

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com