Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Infeksi Virus B Mematikan Ditemukan di Hong Kong, Mungkinkah Menyerang Indonesia?

Kompas.com - 08/04/2024, 16:00 WIB
Diva Lufiana Putri,
Mahardini Nur Afifah

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI) mengaku belum mendeteksi infeksi virus B mematikan yang ditemukan di Hong Kong.

Kendati demikian, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi menyatakan, pihaknya tetap waspada terhadap potensi penyebaran virus tersebut.

"Sampai saat ini kita belum mendeteksi adanya potensi kasus tersebut, tapi tentu tetap waspada," ujarnya, saat dihubungi Kompas.com, Senin (8/4/2024).

Kewaspadaan terutama bagi warga negara Indonesia yang memanfaatkan waktu liburan untuk mengunjungi Hong Kong maupun negara yang melaporkan kasus.

Meskipun temuan di Hong Kong merupakan yang pertama di negara tersebut, kasus virus B sebenarnya telah dilaporkan di negara lain, termasuk Amerika Serikat, Kanada, China, dan Jepang.

Baca juga: Muncul Virus B Mematikan di Hong Kong, Ini Gejala dan Penularannya


Waspadai gigitan hewan liar

Menurut Nadia, virus B atau juga dikenal sebagai virus Herpes simiae bersifat zoonosis atau penyakit menular dari hewan ke manusia.

Penyakit akibat infeksi virus ini menular melalui gigitan atau cakaran hewan liar, seperti monyet.

"Untuk itu, hindari monyet. Jangan memberi makan dan bila ada luka akibat gigitan atau cakaran, cuci dengan air mengalir dan sabun," ucapnya.

Orang yang terkena gigitan atau cakaran hewan liar juga diimbau segera mendatangi fasilitas kesehatan untuk pencegahan.

Pasalnya, Nadia menyebut, tidak menutup kemungkinan penyakit zoonotis ini dapat terjadi di Tanah Air.

Namun, masyarakat tidak perlu khawatir berlebihan lantaran penularan infeksi virus B antarmanusia masih sangat langka.

"Penularan manusia ke manusia hampir tidak terjadi, sangat kecil. Menghindari gigitan (untuk mencegah infeksi dari hewan ke manusia)," terang Nadia.

Baca juga: Jatuh Korban Jiwa, Bisakah Virus Langka Alaskapox Muncul di Indonesia?

Gejala virus B mematikan

Sebelumnya, diberitakan Aljazeera, Jumat (5/4/2024), seorang pria berusia 37 tahun dilaporkan diserang oleh monyet di Kam Shan Country Park, Hong Kong, pada akhir Februari 2024.

Sempat memiliki kesehatan baik, pria tersebut akhirnya dirawat di Rumah Sakit Yan Chai pada 21 Maret karena demam dan mengalami penurunan tingkat kesadaran.

Hingga pada Rabu (3/4/2024), Pusat Perlindungan Kesehatan Hong Kong melaporkan, spesimen cairan serebrospinal pasien dinyatakan positif virus B.

Halaman:

Terkini Lainnya

Air Rendaman dan Rebusan untuk Menurunkan Berat Badan, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Air Rendaman dan Rebusan untuk Menurunkan Berat Badan, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Tren
Prakiraan BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir pada 27-28 Mei 2024

Prakiraan BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir pada 27-28 Mei 2024

Tren
[POPULER TREN] Taruna TNI Harus Pakai Seragam ke Mal dan Bioskop? | Apa Tugas Densus 88?

[POPULER TREN] Taruna TNI Harus Pakai Seragam ke Mal dan Bioskop? | Apa Tugas Densus 88?

Tren
Berencana Tinggal di Bulan, Apa yang Akan Manusia Makan?

Berencana Tinggal di Bulan, Apa yang Akan Manusia Makan?

Tren
Ustaz Asal Riau Jadi Penceramah Tetap di Masjid Nabawi, Kajiannya Diikuti Ratusan Orang

Ustaz Asal Riau Jadi Penceramah Tetap di Masjid Nabawi, Kajiannya Diikuti Ratusan Orang

Tren
Gratis, Ini 3 Jenis Layanan yang Ditanggung BPJS Kesehatan Sesuai Perpres Terbaru

Gratis, Ini 3 Jenis Layanan yang Ditanggung BPJS Kesehatan Sesuai Perpres Terbaru

Tren
Respons Kemenkominfo soal Akun Media Sosial Kampus Jadi Sasaran Peretasan Judi Online

Respons Kemenkominfo soal Akun Media Sosial Kampus Jadi Sasaran Peretasan Judi Online

Tren
Ketahui, Ini 8 Suplemen yang Bisa Sebabkan Sakit Perut

Ketahui, Ini 8 Suplemen yang Bisa Sebabkan Sakit Perut

Tren
Batu Kuno Ungkap Alasan Bolos Kerja 3.200 Tahun Lalu, Istri Berdarah dan Membalsam Mayat Kerabat

Batu Kuno Ungkap Alasan Bolos Kerja 3.200 Tahun Lalu, Istri Berdarah dan Membalsam Mayat Kerabat

Tren
Ditemukan di Testis, Apa Bahaya Mikroplastik bagi Manusia?

Ditemukan di Testis, Apa Bahaya Mikroplastik bagi Manusia?

Tren
Pegi Teriak Fitnah, Ini Fakta Baru Penangkapan Tersangka Kasus Pembunuhan Vina

Pegi Teriak Fitnah, Ini Fakta Baru Penangkapan Tersangka Kasus Pembunuhan Vina

Tren
Ikang Fawzi Antre Layanan di Kantor BPJS Selama 6 Jam, BPJS Kesehatan: Terjadi Gangguan

Ikang Fawzi Antre Layanan di Kantor BPJS Selama 6 Jam, BPJS Kesehatan: Terjadi Gangguan

Tren
Beredar Isu Badai Matahari 2025 Hilangkan Akses Internet Berbulan-bulan, Ini Penjelasan Ahli

Beredar Isu Badai Matahari 2025 Hilangkan Akses Internet Berbulan-bulan, Ini Penjelasan Ahli

Tren
Mengenal Jampidsus, Unsur 'Pemberantas Korupsi' Kejagung yang Diduga Dikuntit Densus 88

Mengenal Jampidsus, Unsur "Pemberantas Korupsi" Kejagung yang Diduga Dikuntit Densus 88

Tren
Starlink dan Literasi Geospasial

Starlink dan Literasi Geospasial

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com