Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Perbedaan Seni Modern dan Seni Kontemporer

Kompas.com - 07/12/2023, 19:15 WIB
Muhammad Zaenuddin

Penulis

KOMPAS.com - Seni, secara sederhana dapat didefinisikan sebagai objek atau pengalaman visual yang diciptakan secara sadar melalui ekspresi keterampilan atau imajinasi.

Ketika membicarakan tentang seni, Anda mungkin berpikir tentang mahakarya besar yang dibuat bertahun-tahun yang lalu.

Meski demikian, dunia seni rupa tetap berkembang dan selalu beradaptasi untuk mencerminkan perubahan dunia.

Istilah “seni modern” dan “seni kontemporer” mudah tertukar, namun masing-masing merujuk pada periode berbeda dalam sejarah seni.

Baca juga: Mengenal Dadaisme, Sebuah Gerakan Seni Modern yang Anti-Seni


Lantas, apa perbedaan antara keduanya?

Apa itu seni modern?

Dikutip dari laman Britannica, seni modern adalah seni yang diciptakan antara tahun 1860-an (ada yang mengatakan 1880-an) dan akhir tahun 1960-an (ada yang mengatakan hanya sampai 1950-an).

Namun, karya seni modern bukan sekedar seni yang dihasilkan dalam jangka waktu tertentu, melainkan memang memiliki pendekatan atau gaya tersendiri.

Di luar kerangka waktu, terdapat konsep dan estetika tersendiri. Seni disebut “modern” karena tidak didasarkan pada apa yang telah ada sebelumnya.

Baca juga: 7 Kasus Pencurian Karya Seni paling Fenomenal di Dunia

Misalnya Édouard Manet, sebagai seniman modern pertama, tidak hanya menggambarkan kehidupan modern, tetapi juga “melanggar” tradisi seni umum.

Beberapa orang berpendapat bahwa pendekatan dasar dan tujuan seni modern adalah untuk menantang hakikat karya seni itu sendiri.

Oleh karena itu, gaya seni ini tidak terlalu seragam, dan mungkin lebih sulit untuk dideskripsikan secara tepat dibandingkan genre seni lainnya.

Seni modern mencakup banyak gerakan seperti impresionisme, kubisme, surealisme, ekspresionisme abstrak, dan masih banyak lagi.

Baca juga: Mengenal 5 Gerakan Seni Modern Paling Populer

Apa itu seni kontemporer?

Perbedaan seni modern dan seni kontemporer.iStockphoto/Cesar Okada Perbedaan seni modern dan seni kontemporer.

Saat membahas mengenai seni kontemporer, mungkin sulit untuk mendefinisikan atau mendeskripsikan satu gaya umum.

Dilansir dari laman IESA Arts and Culture, seni kontemporer cenderung bermakna “seni masa kini”, secara luas mencakup karya seni yang dihasilkan pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21.

Secara umum seni kontemporer didefinisikan sebagai seni yang dihasilkan setelah gerakan seni modern sampai dengan saat ini.

Berbeda dengan aliran seni lainnya, gaya seni ini tidak memiliki sudut pandang objektif yang tunggal. Sebaliknya, ia mempunyai banyak segi.

Karya-karyanya sering kali mencerminkan seniman yang menciptakannya sehingga menghasilkan keragaman perspektif.

Baca juga: Mengenal Les Demoiselles dAvignon, Lukisan Kontroversial Karya Pablo Picasso

Senikontemporer awalnya tumbuh seiring dengan modernisme. Pada 1910, Roger Fry dan rekan-rekannya mendirikan Contemporary Art Society.

Awalnya, itu hanyalah sebuah perkumpulan swasta di mana karya seni dapat dibeli untuk museum umum.

Selama 1930-an, lebih banyak institusi didirikan dengan terminologi yang sama. Para sarjana di bidangnya membedakan seni modern sebagai gaya tertentu yang selaras dengan periode waktu tertentu.

Sebaliknya, gaya kontemporer terus mengalami kemajuan seiring berjalannya waktu, sehingga menambah beragam pendekatan dan hasil.

Baca juga: Mengapa Lukisan Mona Lisa Bisa Sangat Terkenal? Berikut 5 Alasannya

Perbedaan seni modern dan kontemporer

Perbedaan seni modern dan seni kontemporer.iStockphoto/gorodenkoff Perbedaan seni modern dan seni kontemporer.

Dari penjelasan di atas, dapat diketahui perbedaan utama antara seni modern dan kontemporer adalah pergeseran fokus dari keindahan estetika ke konsep dasar karya.

Selain itu, secara sederhana, perbedaan antara keduanya juga dapat dilihat berdasarkan periode dan aliran seninya.

Seni modern adalah seni yang diciptakan antara periode tahun 1860-an dan akhir tahun 1960-an. Sedangkan seni kontemporer adalah, karya seni yang dibuat setelah periode tersebut.

Seni modern mencakup banyak gerakan, termasuk impresionisme, kubisme, surealisme, ekspresionisme abstrak, dan masih banyak lagi.

Sedangkan gerakan seni yang dianggap sebagai aliran seni kontemporer misalnya konseptual, minimalis, postmodern, hingga feminis.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com