Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Bang Yos Tidak Rasis

Kompas.com - 29/05/2022, 05:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

LETJEN TNI (purnawirawan) DR h.c Sutiyoso S.H dituduh rasis akibat merasa prihatin atas nasib tenaga kerja Indonesia dikhawatirkan terdampak banyaknya tenaga kerja asing Republik Rakyat China masuk ke Indonesia.

Tuduhan rasis berbobot cukup berat mengingat sejak masa kepresidenan Gus Dus, republik Indonesia sudah resmi memiliki undang-undang antirasisme.

Makin tinggi pohon makin deras diterpa angin maka wajar bahwa seorang politisi dengan profil setinggi mantan Gubernur Jakarta serta Kepala BIN, Sutiyoso memiliki cukup banyak antipatisan yang tidak suka kepada diri putra terbaik Indonesia kelahiran Semarang ini.

Sejak Sutiyoso masih Pangdam Jaya secara pribadi saya sudah kenal beliau yang kemudian menjadi Gubernur Jakarta.

Apalagi setelah Bang Yos bergabung ke laskar wayang orang Indonesia Pusaka untuk berperan sebagai Sri Kresna, hubungan saya dengan Bang Yos menjadi makin akrab.

Masih ditambah putri beliau, Yessy Sutiyoso adalah mitra seperjuangan Aylawati Sarwono dalam menyelenggarakan pergelaran wayang orang dan seni tradisional Nusantara di panggung bergengsi kelas dunia mulai dari Sydney Opera House sampai UNESCO Paris.

Dari pergaulan akrab secara personal itu saya berani menjamin dengan penuh tanggung jawab bahwa Bang Yos sama sekali tidak rasis.

Saya tahu benar bahwa pendapat Bang Yos tentang tenaga kerja Republik Rakyat China sama sekali tidak bersifat rasis, namun sekadar merupakan opini sosial dan politik murni berdasar keprihatinan kemanusiaan yang adil dan beradab atas nasib tenaga kerja Indonesia.

Saya yakin Xi Yinping juga akan bersikap sama dengan Bang Yos apabila nasib tenaga kerja Republik Rakyat China terancam oleh tenaga kerja asing.

Demikian pula baik Trump mau pun Biden apalagi Obama pasti lebih mengutamakan kepentingan pekerja Amerika Serikat ketimbang pekerja asing.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.