Jepang Manfaatkan AI untuk Membantu Penyandang Tuli di Ruang Publik

Kompas.com - 16/11/2021, 09:30 WIB

KOMPAS.com - Pemerintah daerah di Jepang mulai memanfaatkan kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) untuk memberikan pelayanan publik.

Salah satunya bagi penyandang tuli atau mereka yang memiliki gangguan pendengaran.

Melansir Kyodo News, 9 November 2021, sistem AI tersebut dikembangkan oleh University of Electro-Communications di Tokyo dan SoftBank Corp.

Sistem tersebut bekerja dengan cara menerjemahkan gestur bahasa isyarat dari penyandang tuli menjadi teks tertulis.

Meskipun saat ini sistem tersebut baru bisa diakses dengan menggunakan peralatan khusus, namun otoritas lokal di Jepang berharap bahwa nantinya sistem tersebut dapat digunakan hanya dengan smartphone.

Baca juga: Terjadi Serangan Pisau Lagi di Jepang, Wanita Tua Ditusuk di Stasiun Fukushima

Membantu pelayanan publik

Di kantor kota Narashino di Prefektur Chiba, dekat Tokyo, seorang perempuan penyandang tuli menanyakan arah ke toilet menggunakan bahasa isyarat sambil berdiri di depan kamera.

Terjemahan teks muncul di layar komputer staf kantor setelah sekitar tiga detik.

Respons dari staf kantor itu kemudian ditampilkan sebagai teks melalui layar yang terpampang di depan perempuan itu, membuat interaksi antara keduanya menjadi lebih lancar.

Sistem AI yang diberi nama "Sure Talks" itu bekerja dengan memanfaatkan teknologi pengenalan visual yang menganalisa pergerakan dari beberapa bagian tubuh, seperti jari dan lengan.

Gestur bahasa isyarat yang tercipta dari kombinasi jari dan lengan kemudian diterjemahkan ke bahasa Jepang.

Untuk mengembangkan sistem tersebut, foto gestur bahasa isyarat dari ratusan orang dikonversi ke bentuk digital.

Baca juga: Tujuh Kelas Prajurit Jepang Masa Feodal: Perbedaan Samurai, Ronin, hingga Ninja

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.