Kompas.com - 30/07/2021, 12:00 WIB

KOMPAS.com - Metode kejahatan SIM swap masih terus ada mengintai masyarakat. SIM swap adalah pengambilalihan SIM card untuk digunakan mengakses beberapa data pribadi korban.

Ketika terkena SIM swap, maka SIM card yang kemudian aktif dan berlaku berpindah tangan ke gawai pelaku, tak lagi dimiliki oleh korban.

Seringnya, SIM swap digunakan untuk mencuri data pribadi juga untuk mengambil alih akses perbankan milik korban.

Dalam akun Instagram resminya, Kementerian Kominfo, mengingatkan agar masyarakat selalu berhati-hati dalam beraktivitas di media sosial, untuk selalu memperhatikan keamanan privasi ketika mengakses media sosial.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kementerian Kominfo (@kemenkominfo)

Mengenal langkah kejahatan SIM swap

SIM swap adalah mengambil alih nomor ponsel untuk dijadikan sarana bagi pelaku kejahatan untuk mengakses akun perbankan korban.

Mengambil alih SIM card biasanya dilakukan dengan cara mengirim link yang nanti diakses oleh korban.

Ketika SIM card sudah dikuasai, pelaku akan melakukan langkah-langkah di bawah ini:

1. Pelaku kejahatan akan mengumpulkan informasi perbankan personal milik korban.

2. Pelaku akan menuju operator seluler dan meminta penggantian kartu SIM baru milik korban.

3. Setelah melalui proses dan tersertifikasi, kartu SIM pengganti (baru) akan diterbitkan.

4. Secara otomatis kartu SIM yang ada di gawai korban akan dinonaktifkan. Dan pelaku bebas mengakses jalur perbankan milik korban yang tersambung ke nomor SIM card.

Baca juga: Awas Pencurian Data Pribadi untuk Pinjaman Online, Begini Cara Melindunginya

Pencegahan agar terhindari dari SIM swap

Agar terhindar dari SIM swap, lakukan proteksi berikut ini:

1. Tingkatkan kesadaran dalam beraktivitas di ruang siber. Jangan mengunggah atau memberikan data pribadi kepada siapapun.

2. Tidak membagikan informasi pribadi seperti username, password, PIN, dan masih banyak lagi kepada pihak lain.

3. Selalu berhati-hati terhadap pihak yang mengaku berasal dari otoritas berwenang namun yang meminta data-data pribadi.

Baca juga: Apa Dampak Penyerahan Data Whatsapp ke Facebook?

4. Berhati-hati jika ada yang mengirim link atau tautan. Jangan asal klik karena bisa jadi itu metode kejahatan SIM swap.

5. Aktifkan notifikasi perbankan melalui email atau SMS.

6. Gantilah secara berkala semua kata sandi.

Jika Anda terlanjur terkena kejahatan SIM swap, maka segera laporkan kejahatan yang terjadi ke pihak yang berwenang.

Yaitu menelepon Bank Indonesia di saluran 131 atau di OJK di 157. Anda juga bisa melaporkannya melalui email ke bicara@bi.go.id atau ke konsumen@ojk.go.id

Baca juga: Waspadai Pencurian Data KTP untuk Pinjaman Online, Berikut Cara Melindunginya

   

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.