Kompas.com - 18/07/2021, 15:30 WIB

KOMPAS.com - WhatsApp tengah menguji sistem enkripsi independen untuk melindungi data cadangan (backup) milik pengguna yang disimpan di cloud storage.

Sebagaimana diketahui, percakapan di WhatsApp dilindungi menggunakan enkripsi end-to-end, yang artinya chat akan menjadi lebih sulit untuk diintip oleh pihak ketiga.

Akan tetapi, ketika pengguna mencadangkan riwayat percakapan mereka di cloud storage, seperti Google Drive dan iCloud, maka pemerintah atau otoritas keamanan suatu negara dapat mengaksesnya menggunakan kewenangan yang mereka miliki.

Baca juga: WhatsApp Rilis Fitur Baru, Bisa Dipakai di 4 Perangkat Bersamaan

Opsi privasi WhatsApp

Melansir The Verge, Kamis (16/7/2021) untuk menyediakan lebih banyak opsi privasi bagi penggunanya, WhatsApp menambahkan opsi enkripsi backup cloud storage end-to-end pada aplikasi Android versi beta (2.21.15.5).

Dari laporan WABetaInfo, pengguna Android yang memiliki akses sebagai beta tester WhatsApp dapat mulai mengaktifkan opsi keamanan tersebut dengan memperbarui aplikasi.

Terkunci rapat

Ketika pengguna WhatsApp mengaktifkan opsi enkripsi backup cloud storage end-to-end, maka riwayat chat dan media (foto, video, dokumen) yang dicadangkan di cloud storage diklaim akan terkunci rapat.

Sehingga tidak ada yang bisa mengakses data tersebut selain pengguna.

Namun, pengguna yang mengaktifkan opsi tersebut perlu berhati-hati.

Sebab apabila pengguna lupa kode akses/64-digit kode pemulihan untuk mengakses backup tersebut, maka data yang dicadangkan akan terkunci selamanya.

WhatsApp bahkan tidak akan bisa membantu pengguna untuk memulihkan kembali akses ke data cadangan tersebut.

Baca juga: Cara Membuat Status WhatsApp dengan Video YouTube

 

WhatsApp multi-perangkat

Sebelumnya, WhatsApp dikabarkan juga akan merilis fitur terbaru yang memungkinkan satu akun dapat terhubung ke beberapa perangkat sekaligus dan tidak bergantung pada ponsel dengan nomor telepon yang terdaftar.

Diberitakan Kompas.com, Sabtu (18/7/2021) fitur ini sangat dinantikan pengguna WhatsApp karena menjadikan aplikasi perpesanan ini mirip dengan media sosial yang bisa log in di perangkat mana saja.

Fitur dukungan multi-perangkat ini dapat diakses oleh pengguna WhatsApp versi Beta di Android/iOS dan WhatsApp Business versi Beta.

Jumlah perangkat yang bisa terhubung sekaligus mencapai empat perangkat, mulai dari smartphone, tablet, hingga laptop.

Baca juga: Gunakan Cara Ini agar Tidak Dimasukkan ke Grup WhatsApp Tanpa Izin

Bisa dipakai meski ponsel mati

Hal menarik lainnya dari fitur terbaru itu adalah, meski ponsel dengan nomor telepon yang terdaftar WhatsApp tidak terhubung dengan internet, fitur tersebut tetap bisa digunakan.

Misalnya, ketika ponsel pengguna mati karena baterai yang habis atau koneksi internet yang buruk, fitur tersebut masih bisa diakses.

Namun, pengguna masih harus menggunakan ponsel untuk memindai kode QR untuk menghubungkan satu akun WhatsApp ke beberapa perangkat sekaligus.

Sebenarnya, pengguna WhatsApp memang bisa menggunakan ponsel dan WhatsApp Web atau desktop secara bersamaan.

Akan tetapi, untuk mengggunakan WhatsApp Web atau desktop, WhatsApp harus terhubung dengan ponsel sebagai perangkat utama dengan akses internet yang aktif.

Baca juga: WhatsApp Akan Luncurkan Fitur Baru, Bisa Koneksi Beberapa Device, Ponsel Tak Perlu Aktif

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Cara Mengamankan Akun WhatsApp dari Peretasan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.