Arab Saudi Tetapkan Protokol Kesehatan Jelang Kembali Dibukanya Umrah

Kompas.com - 30/09/2020, 11:35 WIB
Umat Muslim mengitari Kabah saat melakukan tawaf ibadah haji dengan penerapan protokol kesehatan di Masjidil Haram, Kota Mekah, Arab Saudi, Minggu (2/8/2020). Pelaksanaan haji yang istimewa tahun ini di tengah pandemi Covid-19 hanya diikuti sekitar 1.000 jemaah, dengan protokol kesehatan yang ketat. AFP/HO/SAUDI MINISTRY OF MEDIAUmat Muslim mengitari Kabah saat melakukan tawaf ibadah haji dengan penerapan protokol kesehatan di Masjidil Haram, Kota Mekah, Arab Saudi, Minggu (2/8/2020). Pelaksanaan haji yang istimewa tahun ini di tengah pandemi Covid-19 hanya diikuti sekitar 1.000 jemaah, dengan protokol kesehatan yang ketat.

KOMPAS.com - Arab Saudi akan membuka kembali ibadah umrah mulai 4 Oktober mendatang.

Otoritas Saudi juga telah menetapkan syarat dan protokol yang harus dipatuhi dalam pelaksanaan umrah di tengah pandemi corona.

Melansir Arab News, Senin (28/9/2020), pembukaan kembali umrah akan berlangsung dalam tiga tahap.

Masing-masing tahap dengan kapasitas jemaah tertentu sesuai dengan standar yang dilakukan saat pelaksanaan ibadah haji yang dihelat Agustus lalu.

Menteri Haji dan Umrah Saudi Dr. Mohammed Saleh Benten mengatakan kementerian akan membantu para jemaah dari seluruh dunia.

Dia juga membantah rumor tentang Kerajaan yang mengenakan biaya tambahan untuk memesan slot waktu umrah.

Baca juga: Dibuka 4 Oktober, Jemaah Umrah Tahap Pertama Diberi Waktu 3 Jam

Komputerisasi dan aplikasi

Sementara Menteri Keuangan Arab Saudi Mohammed Al-Jadaan mengatakan, untuk memenuhi kebutuhan jemaah haji, setiap langkah dilakukan dengan komputerisasi menggunakan artificial intelligence (AI).

Dimana Kementerian Haji dan Umrah meluncurkan aplikasi umroh baru, Eatmarna, pada Minggu (27/9/2020).

Ini akan membantu menegakkan standar kesehatan di tengah pandemi Covid-19, sehingga memudahkan jemaah untuk memesan umrah asalkan diizinkan oleh pihak berwenang.

Pengguna yang mengunduh aplikasi juga harus memastikan terdaftar dengan aplikasi Tawakkalna Kementerian Kesehatan untuk memeriksa status kesehatan dan kelayakan untuk melakukan umrah.

Halaman:

Sumber Arab News
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X