Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Swedia Disebut Terapkan Herd Immunity, Begini Bahayanya Menurut Epidemiolog

Kompas.com - 12/05/2020, 14:40 WIB
Rizal Setyo Nugroho

Penulis

 

KOMPAS.com - Tidak seperti tetangganya di Nordik dan mayoritas Eropa, Swedia telah menolak pembatasan penguncian yang luas untuk membendung pandemi corona.

Sebagai gantinya, mereka tetap membuka sekolah dan restoran dengan kebijakan physical distancing yang tetap dianjurkan.

Sejumlah ilmuwan di Swedia dan luar negeri menuduh negara itu dengan berbahaya melakukan herd immunity atau kekebalan kawanan.

Yaitu gagasan bahwa dengan membangun basis infeksi yang luas di masyarakat, penyakit ini pada akhirnya akan berhenti menyebar karena mayoritas orang tidak akan rentan.

Padahal herd immunity biasanya dicapai dengan vaksinasi dan terjadi ketika persentase populasi yang cukup besar telah kebal.

Baca juga: Ini Alasan Pemerintah Swedia Tidak Terapkan Lockdown

Menunggu hasil

Anders Tegnell, kepala ahli epidemiologi di Badan Kesehatan Masyarakat Swedia menyatakan bahwa herd immunity membentuk daya dorong utama rencana pengendalian Swedia.

"Kami sedang melakukan dua investigasi besar. Kami mungkin memiliki hasil itu minggu ini atau sedikit nanti di bulan Mei," kata dia dikutip dari USA Today (28/4/2020).

Menurut Tegnell, dari pemodelan dan beberapa data yang dimilikinya, Swedia mungkin memiliki puncak penularan di Stockholm beberapa minggu yang lalu, yang memungkinkan telah mencapai puncak infeksi saat ini.

"Kami berpikir bahwa hingga 25 persen orang di Stockholm telah terpapar coronavirus dan kemungkinan kebal. Survei terbaru dari salah satu rumah sakit kami di Stockholm menemukan bahwa 27 persen staf di sana kebal. Kami bisa mencapai kekebalan kelompok di Stockholm dalam beberapa minggu," kata dia.

Pihaknya menyebut, berusaha menjaga tingkat penularan pada tingkat yang dapat dipertahankan sistem kesehatan Stockholm. Sejauh ini mereka mengklaim sudah berhasil.

Di sisi lain dia membantah bahwa sengaja menerapkan kebijakan herd immunity. Dia meyakini bahwa herd immunity akan membantu dalam jangka panjang, tetapi tidak seperti secara aktif berusaha untuk mencapainya.

"Jika kita ingin mencapai kekebalan kelompok, kita tidak akan melakukan apa-apa dan membiarkan virus corona merajalela di masyarakat. Kami berusaha menjaga laju transmisi serendah mungkin. Kami telah mengambil langkah-langkah yang wajar tanpa benar-benar melukai perawatan kesehatan atau sekolah," papar dia.

Baca juga: Kasus Pertama Covid-19 di Swedia Mungkin Terjadi pada November 2019

Kasus lebih banyak

Swedia memiliki populasi 10 juta orang, sekitar dua kali lebih besar dari tetangga Skandinavia terdekatnya. Dari data Worldometers, Swedia memiliki 26.670 kasus infeksi corona dengan korban meninggal 3.256 orang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Rumput Lapangan GBK Jelang Kualifikasi Piala Dunia usai Konser NCT Dream Disorot, Ini Kata Manajemen

Rumput Lapangan GBK Jelang Kualifikasi Piala Dunia usai Konser NCT Dream Disorot, Ini Kata Manajemen

Tren
Bukan UFO, Penampakan Pilar Cahaya di Langit Jepang Ternyata Isaribi Kochu, Apa Itu?

Bukan UFO, Penampakan Pilar Cahaya di Langit Jepang Ternyata Isaribi Kochu, Apa Itu?

Tren
5 Tokoh Terancam Ditangkap ICC Imbas Konflik Hamas-Israel, Ada Netanyahu

5 Tokoh Terancam Ditangkap ICC Imbas Konflik Hamas-Israel, Ada Netanyahu

Tren
Taspen Cairkan Gaji ke-13 mulai 3 Juni 2024, Berikut Cara Mengeceknya

Taspen Cairkan Gaji ke-13 mulai 3 Juni 2024, Berikut Cara Mengeceknya

Tren
Gaet Hampir 800.000 Penonton, Ini Sinopsis 'How to Make Millions Before Grandma Dies'

Gaet Hampir 800.000 Penonton, Ini Sinopsis "How to Make Millions Before Grandma Dies"

Tren
Ramai soal Jadwal KRL Berkurang saat Harpitnas Libur Panjang Waisak 2024, Ini Kata KAI Commuter

Ramai soal Jadwal KRL Berkurang saat Harpitnas Libur Panjang Waisak 2024, Ini Kata KAI Commuter

Tren
Simak, Ini Syarat Hewan Kurban untuk Idul Adha 2024

Simak, Ini Syarat Hewan Kurban untuk Idul Adha 2024

Tren
BMKG Keluarkan Peringatan Dini Kekeringan di DIY pada Akhir Mei 2024, Ini Wilayahnya

BMKG Keluarkan Peringatan Dini Kekeringan di DIY pada Akhir Mei 2024, Ini Wilayahnya

Tren
8 Bahaya Mencium Bayi, Bisa Picu Tuberkulosis dan Meningitis

8 Bahaya Mencium Bayi, Bisa Picu Tuberkulosis dan Meningitis

Tren
3 Alasan Sudirman Said Maju sebagai Gubernur DKI Jakarta, Siap Lawan Anies

3 Alasan Sudirman Said Maju sebagai Gubernur DKI Jakarta, Siap Lawan Anies

Tren
Starlink Indonesia: Kecepatan, Harga Paket, dan Cara Langganan

Starlink Indonesia: Kecepatan, Harga Paket, dan Cara Langganan

Tren
AS Hapuskan 'Student Loan' 160.000 Mahasiswa Senilai Rp 123 Triliun

AS Hapuskan "Student Loan" 160.000 Mahasiswa Senilai Rp 123 Triliun

Tren
Apakah Setelah Pindah Faskes, BPJS Kesehatan Bisa Langsung Digunakan?

Apakah Setelah Pindah Faskes, BPJS Kesehatan Bisa Langsung Digunakan?

Tren
Apakah Gerbong Commuter Line Bisa Dipesan untuk Rombongan?

Apakah Gerbong Commuter Line Bisa Dipesan untuk Rombongan?

Tren
Kapan Tes Online Tahap 2 Rekrutmen BUMN 2024? Berikut Jadwal, Kisi-kisi, dan Syarat Lulusnya

Kapan Tes Online Tahap 2 Rekrutmen BUMN 2024? Berikut Jadwal, Kisi-kisi, dan Syarat Lulusnya

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com