Kompas.com - 09/05/2020, 21:47 WIB
Awan yang disebut menyerupai lafaz Allah terlihat di pertengahan Ramadhan 2020 TwitterAwan yang disebut menyerupai lafaz Allah terlihat di pertengahan Ramadhan 2020

KOMPAS.com - Media sosial Tanah Air diramaikan dengan sebuah foto yang menunjukkan adanya awan yang disebut menyerupai lafaz Allah saat bukan purnama.

Dari keterangan yang disampaikan banyak netizen pada kolom komentar salah satu unggahan di Instagram, disebutkan fenomena itu diketahui terjadi pada Jumat (8/5/2020) sekitar pukul 20.00 WIB dari berbagai kota.

Waktu itu bertepatan dengan jatuhnya pertengahan bulan Ramadhan kali ini. Sehingga banyak juga netizen yang memaknainya sebagai pertanda baik. Salah satu postingan juga diunggah di akun Instagram artis Teuku Wisnu. 

Baca juga: New Normal Life, Hidup Berdamai dengan Covid sampai Vaksin Ditemukan

Sebelumnya dalam beberapa kesempatan, penampakan awan yang diasosiasikan dengan berbagai bentuk sudah sering terjadi. Misalnya menyerupai tokoh wayang, wajah seseorang, tangan, dan sebagainya, kerap ramai diperbincangkan masyarakat.

Mengenai kondisi tersebut, peneliti Pusat Sains dan Teknologi Atmosfer (PSTA) Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan) Erma Yulihastin memberikan penjelasannya secara ilmiah.

Erma tidak menampik memang terkadang bentuk awan menyerupai suatu benda yang dikenal oleh manusia, sehingga dipersepsikan sedemikian rupa.

Baca juga: Berikut Ini 7 Negara yang Telah Melalui Masa Puncak Pandemi Corona

Gabungan berbagai jenis awan

Namun, dia menyebut bentuk awan yang unik itu merupakan gabungan dari berbagai jenis awan yang ada di lapisan atmosfer Bumi.

"Ya memang benar sih bentuk-bentuk itu kenapa bisa direpresentasikan macam-macam, karena memang awan itu sendiri merupakan gabungan dari berbagai tipe, sehingga dia bisa menciptakan kombinasi-kombinasi secara visual yang mirip dengan es krim, unicorn dsb," jelas Erma saat dihubungi Sabtu (9/5/2020).

Dia pun mengakui, hal yang sama, mengasosiasikan bentuk awan juga digunakan oleh para ilmuwan untuk mengidentifikasi jenis dari awan tersebut.

Misalnya ada awan yang disebut memiliki bentuk seperti kapas, bunga kol, biri-biri, topi, dan lain sebagainya.

"Memang dia berubah-ubah bentuk di atmosfer, karena atmosfer perubahannya cepat. Ya bisa saja bentuknya seperti yang dipersepsi banyak orang. Walaupun itu subyektif," kata Erma.

Erma mengatakan melihat makna atau arti di balik keberadaan awan itu tidak didasarkan pada bentuk yang diwujudkan, namun lebih kepada dengan mengetahui jenis apakah awan tersebut.

Karena berbeda jenis awan memiliki arti yang berbeda pula berdasarkan ilmu pengetahuan.

Berikut ini jenis-jenis awan yang diketahui dan telah teridentifikasi serta penjelasan yang bisa dipelajari.

Baca juga: Riset Dosen Unair: Pandemi Corona Indonesia Mereda Awal Agustus

Berdasarkan ketinggian

Berdasarkan ketinggiannya, awan dibedakan menjadi 3 jenis yakni awan tinggi, awan menengah, dan awan rendah.

Nah, apa saja jenis-jenis awan tersebut. berikut ini penjelasannya.

Awan tinggi berada di ketinggian antara 4-13 kilometer dari permukaan Bumi. Ketinggian itu juga menjadi ketinggian biasanya pesawat komersil mengudara.

Ciri-cirinya memiliki warna yang sangat putih karena banyaknya kandungan partikel atau kristal es di dalamnya.

"Intinya adalah awan tinggi itu kaya dengan es, tapi bukan air. Artinya dia bukan awan yang siap menjadi hujan, tetapi awan-awan es," ujar Erma.

Baca juga: Dianjurkan Menunda Kehamilan Selama Masa Pandemi, Berikut Penjelasannya...

Ada 3 jenis awan yang masuk dalam kelompok awan tinggi:

1. Cirrus

Awan ini tidak menghalangi sinar matahari, artinya sinar matahari bisa tembus, karena awan transparan.

"Nah bentuknya itu ringan seperti serabut-serabut kelapa, itu kalau yang Cirrus. Di kita jarang, adanya awan ini di musim kemarau. Kemarau kan minim awannya, kita bisa lihat di langit, pertanda dari musim kemarau itu awan-awannya sudah bentuk Cirrocumulus dan Cirrus," kaya Erma.

Dengan melihat awan tinggi, Erma menyebut kita bisa mengidentifikasi apa yang akan terjadi dengan cuaca. Bisa juga diartikan sebagai petunjuk akan adanya perubaha cuaca dalam waktu 24 jam.

2. Cirrostratus

Ciri-ciri awan ini meyerupai lembaran yang rata menutupi atmosfer, tetapi warnanya biru.

3. Cirrocumulus

Yang ketiga, adalah Cirrocumulus yang menyerupai kapas yang bergerombol atau juga menyerupai biri-biri dalam jumlah banyak, persebarannya juga rata.

"Kalau Cirrocumulus bisa menandakan ada badai tropis di wilayah yang tropis. Walaupun kalau ada Cirrocumulus berarti cuacanya masih cerah," sebut Erma.

Keberadaan awan jenis ini perlu diwaspadai, karena menjadi penanda akan adanya badai dalam waktu 12-24 jam ke depan. Namun, ini kebanyakan terjadi di negara yang memiliki 4 musim, tidak untuk Indonesia.

Baca juga: BKKBN Memprediksi Angka Kehamilan Melonjak Selama Pandemi Corona, Ini Alasannya...

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X