Pandemi Covid-19: Kisah Pasangan yang Harus Terpisah karena Corona

Kompas.com - 15/04/2020, 18:17 WIB
Pasangan Paula Fastuca dan Ken Caccavale menggelar pernikahan di atap apartemen mereka di Brooklyn. Dok. Yumi Matsuo StudioPasangan Paula Fastuca dan Ken Caccavale menggelar pernikahan di atap apartemen mereka di Brooklyn.

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 yang melanda hampir semua negara di dunia mau tidak mau memberi pengaruh sangat signifikan dalam berbagai aspek kehidupan.

Mulai dari kesehatan, perekonomian, pendidikan, bahkan hingga percintaan. Salah satunya, banyak pasangan yang harus menggelar pernikahan dalam kondisi terbatas. 

Selain itu, beberapa pasangan juga harus terpisah karena aturan lockdown yang ditetapkan oleh pemerintah. 

Dikutip dari CNN, Sabtu (11/4/2020), pasangan kekasih tersebut tidak bisa lagi pergi bersama atau sekadar duduk berdampingan selama wabah Covid-19 belum berakhir lantaran adanya pagar pembatas di kedua negara pada 16 Maret lalu.

Baca juga: Pemerintah Targetkan 10 Ribu Tes PCR Virus Corona per Hari

Misalnya, pasangan kekasih yang berasal dari Jerman dan Swiss. Keduanya adalah Andrea Rohde dan Markus Brassel yang telah menjalin hubungan selama 10 tahun.

Rohde merupakan warga Kota Konstanz di Jerman sisi selatan, sedangkan Brassel tinggal di Desa Tagerwillen, Swiss, yang sebenarnya hanya berjarak beberapa kilometer.

Biasanya, jarak itu bisa ditempuh hanya dalam waktu 10 menit menggunakan mobil. Namun, kondisi yang ada sekarang tak lagi memungkinkan keduanya untuk melakukan pertemuan seperti biasanya. 

Baca juga: Curhat Shin Tae-yong Jalani Karantina Virus Corona di Korea Selatan

Mereka pun sepakat untuk beberapa kali dalam seminggu mendatangi perbatasan wilayah yang membelah Kota Konstanz dan Kreuzlingen.

Bagi Rohde, bertemu secara langsung tetap lebih baik daripada melalui sambungan Skype. Lebih baik, meskipun harus berjarak setidaknya 2 meter.

Kata pasangan yang lain, Natascha Dematteis dan Micha Roth, kondisi sulit ini membuat mereka bisa mengenal satu sama lain secara lebih mendalam.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X