Update Corona, dari Tingginya Angka Kematian di AS hingga Nol Kasus di Daegu, Korsel

Kompas.com - 10/04/2020, 11:31 WIB
Turis masih berjalan di sepanjang jalan menuju pantai di Miami Beach di South Beach, Florida, AS, 19 Maret 2020.  EPA-EFE/CRISTOBAL HERRERA CRISTOBAL HERRERATuris masih berjalan di sepanjang jalan menuju pantai di Miami Beach di South Beach, Florida, AS, 19 Maret 2020. EPA-EFE/CRISTOBAL HERRERA
Penulis Mela Arnani
|

Ilustrasi corona virus (Covid-19)shutterstock Ilustrasi corona virus (Covid-19)
KOMPAS.com - Amerika Serikat menjadi negara dengan kasus positif infeksi virus corona tertinggi secara global.

Sejauh ini, pemerintah AS mencatat adanya 468.566 kasus positif Covid-19 di negaranya. Kasus kematian di Negeri Paman Sam ini juga melonjak tinggi, di bawah Italia.

Total kematian di AS hingga saat ini mencapai 16.000.

Sementara itu, pandemi tak hanya menimbulkan krisis kesehatan, melainkan juga berdampak pada sektor bisnis dan ekonomi.

Baca juga: Update Virus Corona di Dunia 10 April: 1,6 Juta Orang Terinfeksi, 355.671 Sembuh

Melansir SCMP, hampir 17 juta orang di Amerika telah kehilangan pekerjaan mereka sejak pertengahan Maret.

Menteri Keuangan Uni Eropa menyetujui pengucuran dana sebesar 590 miliar dollar AS untuk memerangi dampak ekonomi dari wabah yang saat ini terjadi.

Dalam teleconference darurat pada Kamis (9/4/2020), mereka menyetujui rencana untuk mencegah apa yang diharapkan menjadi resesi dengan ukuran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca juga: Obesitas dan Tingginya Angka Kematian akibat Virus Corona di AS...

Daerah terparah

Pengendara sepeda melintas di persimpangan 23rd street and 6th avenue, New York, Amerika Serikat, (30/7/2019).JUSTIN LANE/EPA-EFE Pengendara sepeda melintas di persimpangan 23rd street and 6th avenue, New York, Amerika Serikat, (30/7/2019).

New York menjadi daerah yang terdampak paling parah akibat pandemi ini. 

Kota terpadat di AS ini mencatat rekor kematian akibat Covid-19 dalam satu hari mencapai 799 orang meninggal dunia, dan menjadikan angka korban menjadi 7.067.

Gubernur New York Andrew Cuomo menggambarkan bahwa wabah ini sebagai ledakan diam-diam yang hanya beriak di masyarakat dengan keacakan yang sama.

Federal Reserve AS memberikan bantuan fasilitas pembiayaan sebesar 2,3 triliun dollar AS kepada warga Amerika untuk stabilitas selama periode aktivitas ekonomi yang terbatas.

Bagaimana pun, ekonomi AS bergerak dengan kecepatan yang mengkhawatirkan menuju pengangguran yang sangat tinggi.

Gambaran serupa juga terjadi di Eropa, di mana Menteri Keuangan Perancis Bruno Le Maire memperkirakan PDB akan turun enam persen, meskipun terdapat rencana bantuan sebesar 100 miliar dollar AS.

Sementara itu, jumlah kasus corona virus di seluruh dunia sejak awal tahun ini mencapai 1,5 juta, di mana lebih dari 90.000 orang telah meninggal dunia.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X