Kompas.com - 17/05/2021, 13:30 WIB

KOMPAS.comSenjata tradisional di tiap wilayah Indonesia memiliki perbedaan yang didasarkan pada nilai kebudayaan yang tumbuh di daerah tersebut. Salah satunya Provinsi Aceh yang memiliki beberapa senjata tradisional.

Dalam Mengenal Senjata Tradisional (2010) karya Rahmat M, dituliskan jika Aceh memiliki senjata tradisional berupa rencong, sikin panyang serta kliwang. Berikut penjelasannya:

Rencong

Melansir situs Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, rencong termasuk dalam daftar Warisan Budaya TakBenda Indonesia. Senjata tradisional ini melambangkan keberanian serta kegagahan ureueng Aceh.

Rencong memang sudah tidak digunakan lagi sebagai senjata berperang. Namun, rencong masih sarat dengan makna keberanian dan kegagahan.

Baca juga: Senjata Tradisional Sumatera Utara

Sehingga masih sering digunakan dalam beberapa upacara, seperti pernikahan atau lainnya. Senjata ini juga sering digunakan dalam pertunjukan Tari Seudati dan sebagai seni ukir.

Senjata tradisional rencong memiliki empat jenis, yakni:

  1. Rencong meupucok
    Jenis rencong ini sering digunakan dalam upacara adat serta kesenian. Panjangnya kurang lebih 30 sentimeter. Bagian gagangnya terbuat dari ukiran logam dari gading atau emas.
  2. Rencong meucugek
    Rencong ini dinamai demikian karena pada bagian gagangnya terdapat bentuk panahan yang dalam Bahasa Aceh sering disebut cugek atau meucugek. Bentuk rencong seperti ini memudahkan pemiliknya untuk memegang dan menikam badan lawan.
  3. Rencong meukuree
    Pada bagian mata rencong meukuree terdapat hiasan tertentu, seperti kepala ular, bunga atau lainnya. Hiasan ini dibuat oleh pandai besi yang ditafsirkan dengan kelebihan yang dimiliknya. Jika rencong ini disimpan dalam waktu lama akan membentuk aritan atau kuree yang dianggap mempunyai kekuatan magis.
  4. Rencong pudoi
    Dalam masyarakat Aceh, pudoi diartikan belum sempurna atau memiliki kekurangan. Rencong ini disebut pudoi karena bentuknya memang belum sempurna. Terlihat pada bentuk gagangnya yang lurus dan sangat pendek.

Baca juga: Daftar Senjata Tradisional di Indonesia

Sikin panyang, senjata tradisional Acehwikipedia.org/www.metmuseum.org Sikin panyang, senjata tradisional Aceh

Sikin panyang

Sikin panyang sering juga disebut peudeung atau pedang. Sebagai senjata tradisional, dulunya sikin panyang sering digunakan dalam perang rakyat Aceh melawan Belanda.

Ada dua jenis bilah atau mata pedang sikin panyang, yakni peudeung on teubee yang bentuknya seperti daun tebu serta peudeung on jok yang berbentuk seperti daun enau atau nira. Umumnya ukuran peudeung on teubee lebih kecil dibanding peudeung on jok.

Kliwang

Kliwang termasuk dalam salah satu senjata tradisional khas Aceh. Bentuknya ramping dan dibagi menjadi dua macam, yakni:

  1. Kliwang tauhaj gejong
    Panjangnya kurang lebih satu meter. Bagian ujungnya lebih tebal dibanding pangkalnya.
  2. Kliwang lipeuh ujong
    Panjangnya kurang lebih 90 sentimeter. Bagian ujung dan pangkal sama-sama tipis, namun bagian punggung dekat ujungnya agak lebih tajam.

Baca juga: 4 Alat Musik Daerah Sulawesi Barat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.