Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sejarah Suku Tidung, Kerabat Suku Dayak

Kompas.com - 22/08/2020, 19:12 WIB
Serafica Gischa

Penulis

KOMPAS.com - Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki begitu banyak suku dan budaya. Dari lagu daerah, tarian, rumah adat, hingga baju daerah yang beragam.

Salah satu yang menarik perhatian adalah baju daerah yang ada di uang Peringatan Kemerdekaan 75 Tahun Republik Indonesia yang dikeluarkan Bank Indonesia.

Baju adat tersebut adalah baju adat Suku Tidung yang berada di wilayah Kalimantan Utara.

Dilansir dari Historia, Suku Tidung merupakan subsuku dari Suku Dayak Murut. Salah satu dari tujuh suku besar, yang tinggal di Kalimantan Utara.

Nama tidung diambil dari kata tiding atau tideng yang artinya gunung atau bukit. Namun, kebanyakan masyarakat Suku Tidung bermukim di wilayah pesisir dan menganut agama Islam.

Baca juga: Daftar Suku di Indonesia

Suku Tidung merupakan masyarakat yang dinamis, mereka berpindah-pindah dari pedalaman Kalimantan, Kabupaten Tanah Tidung hingga ke Malaysia, Malinau, mendekati pantai Nunukan, Tarakan, dan Berau.

Hal tersebut membuat mereka mendapat pengaruh dari luar, terlebih dari pelaut dan pedagang muslim. Sehingga kebanyakan dari mereka memeluk agama Islam.

Saudara Suku Dayak

Suku Tidung berpindah melalui Sungai Sesayap atau Sungai Malinau ke daerah hilir dan mendiami pesisir juga pulau-pulau kecil di Kamlimantan lainnya.

Hal tersebut diprediksi sudah dilakukan hampir 100 tahun yang lalu mereka berpindah-pindah.

Karena banyak melakukan perpindahan, maka Suku Tidung tidak mengenal legenda atau mitos kejadian asal-usul nenek moyangnya seperti masyarakat Dayak lainnya.

Salah satu bukti bahwa Suku Tidung masih memiliki hubungan kekerabatan dengan Suku Dayak, masih adanya tradisi yang tersisa di anatara mayarakat Tidung.

Sebagian dari mereka masih melakukan beberapa ritual yang berkaitan dengan tradisi nenek moyang, terutama yang berkaitan dengan tempat-tempat kramat.

Baca juga: Perahu Phinisi, Perahu Tradisional Khas Suku Bugis

Bahkan masyarakat Tidung masih menjaga keseimbangan dengan alam dan terjaga hingga saat ini. Hal inilah, salah satu yang mencerminkan spiritual Dayak.

Unsur budaya dari luar seperti Bugis, Melayu dan Bajau secara perlahan diterima oleh Suku Tidung. Kemudian diolah ke dalam kebudayaannya sendiri tanpa menghilangkan kepribadian mereka.

Dekorasi pernikahan Suku Tidungshutterstock.com Dekorasi pernikahan Suku Tidung
Sina Beranti dan Antakusuma, baju adat Suku Tidung

Dilansir dari Kompas.com, Sina Beranti adalah pakaian pengantin adat Suku Tidung yang digunakan oleh pengantin laki-laki saat prosesi pernikahan antarsuku saja.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Inflasi: Pengertian dan Contohnya

Inflasi: Pengertian dan Contohnya

Skola
4 Faktor Penyebab Permasalahan Gender

4 Faktor Penyebab Permasalahan Gender

Skola
Candrane Perangan Awak

Candrane Perangan Awak

Skola
Cacading Awak Bahasa Jawa

Cacading Awak Bahasa Jawa

Skola
Munggah Kabiasaane Awak Bahasa Jawa

Munggah Kabiasaane Awak Bahasa Jawa

Skola
Arane Pegawean Basa Jawa

Arane Pegawean Basa Jawa

Skola
4 Wujud Diferensiasi Sosial beserta Penjelasannya

4 Wujud Diferensiasi Sosial beserta Penjelasannya

Skola
Stratifikasi Sosial dan Sifatnya

Stratifikasi Sosial dan Sifatnya

Skola
Lapisan Matahari beserta Penjelasannya

Lapisan Matahari beserta Penjelasannya

Skola
Cara Mengubah Active Voice ke Passive Voice

Cara Mengubah Active Voice ke Passive Voice

Skola
Unsur-unsur Komunikasi Intrapersonal

Unsur-unsur Komunikasi Intrapersonal

Skola
3 Bedanya El Nino dan La Nina, Apa Saja?

3 Bedanya El Nino dan La Nina, Apa Saja?

Skola
Majas Pleonasme: Pengertian dan Contohnya

Majas Pleonasme: Pengertian dan Contohnya

Skola
Hafal atau Hapal, Mana Penulisan yang Benar?

Hafal atau Hapal, Mana Penulisan yang Benar?

Skola
Perubahan Lingkungan dan Upaya Pelestarian Kekayaan Alam

Perubahan Lingkungan dan Upaya Pelestarian Kekayaan Alam

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com