Kompas.com - Diperbarui 06/01/2022, 17:19 WIB
Snouck Hurgronje Kemendikbud RISnouck Hurgronje
Penulis Ari Welianto
|

KOMPAS.com - Teori Gujarat merupakan salah satu dari beberapa teori yang menjelaskan tentang masuknya Islam di Nusantara.

Dalam teori Gujarat dijelaskan bahwa Islam masuk ke Nusantara dari Gujarat pada abad ke-13 masehi.

Islam dibawa oleh pedagang India muslim yang berlayar ke Nusantara untuk berdagang.

Tokoh Teori Gujarat

Dalam buku Sejarah Indonesia: Masuknya Islam hingga Kolonialisme (2020) karya Ahmad Fakhri Hutauruk, dijelaskan bahwa teori Gujarat merupakan teori tertua yang menjelaskan masuknya Islam di Nusantara.

Peletak dasar teori Gujarat adalah sejarawan Pijnapel dari Universitas Leiden, Belanda pada abad ke-19.

Baca juga: Teori Masuknya Islam di Nusantara

Pijnapel mengaitkan asal muasal Islam di Nusantara dengan wilayah Gujarat dan Malabar.

Menurut beliau, orang-orang Arab bermadzab Syafi'i berimigrasi dan menetap di wilayah Indonesia. Kemudian mereka membawa Islam ke Nusantara.

Selanjutnya teori Gujarat dikembangkan dan dipopulerkan oleh orientalis Snouck Hurgronje dari Belanda.

Dalam bukunya berjudul L'Arabie et Les Indes Neerlandaises (1908) atau Reveu de I'Histoire des Religious, Snouck menitikberatkan pandangannya ke Gujarat dengan berbagai alasan:

  • Kurangnya fakta yang menjelaskan peranan bangsa Arab dalam penyebaran Islan ke Nusantara.
  • Hubungan dagang Indonesia-India telah lama terjalin.
  • Inkripsi tertua tentang Islam yang terdapat di Sumatera memberikan gambaran hubungan antara Sumatera dengan Gujarat.

Penjelasan Snouck

Snouck menegaskan bahwa Islam saat itu menjadi agama mayoritas di beberapa kota pelabuhan Anak Benua India (Asia Selatan/India).

Banyak di antara muslim India bekerja sebagai pedagang perantara dalam perdagangan Timur Tengah dengan Nusantara.

Baca juga: Tokoh yang Mengemukakan Teori Mekkah

Mereka yang datang ke Nusantara pun menjadi penyebar Islam pertama.

Baru kemudian disusul oleh orang-orang Arab yang melanjutkan penyebaran Islam di Nusantara.

Tokoh lain yang mengatakan Islam yang masuk Nusantara dari Gujarat adalah Van Leur.

Dalam karyanya yang berjudul Indonesian Trade and Society (1955), Van Leur menyebut kegiatan dagang bangsa Arab sejak abad ke-4 diatur agar tidak melampaui India.

Sehingga saat itu mereka belum sampai ke Nusantara.

Para pedagang India-lah yang kemudian meneruskan perdagangan hingga ke Nusantara.

Van Leur berpendapat bahwa Islam masuk ke Indonesia bukan abad ke-13, tapi abad ke-7. Sementara abad ke-13 merupakan perkembangan Islam di Nusantara.

Kemudian ada sejarawan Moquette yang menyatakan tempat asal Islam di Nusantara ada Gujarat.

Ia mendasarkan pendapatnya pada peninggalan artefak berupa batu nisan di Pasai kawasan utara Nusantara.

Baca juga: Pithecanthropus Erectus, Fosil Manusia Purba Pertama yang Ditemukan di Indonesia

Batu nisan tersebut memiliki kemiripan dengan batu nisan lain yang ditemukan di makam Maulana Malik Ibrahim di Gresik, Jawa Timur.

Kedua batu tesebut memiliki bentuk yang sama dengan batu nisan yang ada di Cambay, Gujarat, India.

Ia berkesimpulan bahwa batu nisan di Gujarat diperuntukan bukan hanya bagi kepentingan lokal, tapi juga di impor ke wilayah lain termasuk Sumatera dan Jawa. 

Kemudian dengan mengimpor batu nisan dari Gujarat, orang-orang Nusantara juga mengambil Islam dari sana.  

asal usul islam di nusantarawww.indonesia.go.id asal usul islam di nusantara
Kritik terhadap Teori Gujarat

Dikutip situs Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), teori Gujarat yang dipopulerkan Snouck Hurgronje bahwa Islam masuk di Nusantara pada abad ke-12 atau abad ke-13 banyak dibantah.

Kritik ini berdasarkan kondisi pada masa itu. Di mana Gujarat dikuasai oleh Kerajaan Hindu. Konon, kapal-kapal pedagang muslim yang singgah justru malah diusir oleh pedagang Gujarat.

Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau yang dikenal sebagai Buya Hamka juga menolak pandangan Islam masul ke Nusantara dari Gujarat.

Baca juga: Fungsi Abris Sous Roche Bagi Manusia Purba

Buya Hamka menyatakan pandangannya pada peranan bangsa Arab sebagai pembawa agama Islam ke Indonesia, kemudian diikuti oleh orang Persia dan Gujarat.

Gujarat dinyatakan sebagai tempat singgah dan Mekkah sebagai pusat atau Mesir sebagai tempat pengambilan ajaran Islam.

Pada abad ke-13 di Nusantara sudah berdiri suatu kekuatan politik Islam. Maka sudah tentu Islam masuk jauh sebelumnya yakni abad ke-7 masehi atau abad pertengahan hijriyah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sumber Hukum Pokok Ajaran Islam

Sumber Hukum Pokok Ajaran Islam

Skola
Siklus Batuan: Pengertian dan Tahapannya

Siklus Batuan: Pengertian dan Tahapannya

Skola
Manfaat Gaya Gesek dan Kerugiannya

Manfaat Gaya Gesek dan Kerugiannya

Skola
Nama-nama Buah dalam Bahasa Inggris

Nama-nama Buah dalam Bahasa Inggris

Skola
8 Arah Mata Angin

8 Arah Mata Angin

Skola
Larutan Penyangga: Pengertian dan Jenisnya

Larutan Penyangga: Pengertian dan Jenisnya

Skola
Berbagai Bentuk Ancaman terhadap Integrasi Nasional

Berbagai Bentuk Ancaman terhadap Integrasi Nasional

Skola
Pembagian Kekuasan di Indonesia

Pembagian Kekuasan di Indonesia

Skola
Limbah Organik, Limbah yang Berasal dari Makhluk Hidup

Limbah Organik, Limbah yang Berasal dari Makhluk Hidup

Skola
4 Teori Perubahan Sosial dan Contohnya

4 Teori Perubahan Sosial dan Contohnya

Skola
Aritmatika Sosial: Pengertian dan Jenis-jenisnya

Aritmatika Sosial: Pengertian dan Jenis-jenisnya

Skola
Teori Asal Usul Nenek Moyang Bangsa Indonesia

Teori Asal Usul Nenek Moyang Bangsa Indonesia

Skola
Apa Saja Ruang Lingkup Jurnalistik?

Apa Saja Ruang Lingkup Jurnalistik?

Skola
Daftar Lembaga Pemerintah Non-Kementerian

Daftar Lembaga Pemerintah Non-Kementerian

Skola
Persamaan Linear Satu Variabel

Persamaan Linear Satu Variabel

Skola
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.