Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 31/12/2022, 19:01 WIB
Holy Kartika Nurwigati Sumartiningtyas

Penulis

Sumber Space


KOMPAS.com - Upaya pencarian kehidupan di luar Bumi masih terus menjadi motivasi para ilmuwan. Berbagai misi luar angkasa, termasuk mencari bukti kehidupan di planet Mars, seolah tak pantang menyerah dilakukan.

Seorang ilmuwan NASA mencoba mencermati pertanyaan, apakah kehidupan di planet Mars memang benar-benar ada?

Dilansir dari Space, Sabtu (31/12/2022), badan antariksa nasional Amerika Serikat atau NASA, memiliki sejumlah misi di Mars, yang secara intensif terlibat dalam pencarian jejak kehidupan di planet ini.

Misi utama di Mars, di antaranya adalah yang dilakukan penjelajah Curiosity. Wahana antariksa ini mendarat pertama kali pada tahun 2012, lalu disusul Perseverance yang diluncurkan pada tahun 2021.

Wahana Perseverance NASA telah mengumpulkan banyak sampel bebatuan dari Kawah Jezero, kawasan di planet merah yang diyakini mungkin memiliki kehidupan sangat kecil yang menunggu ditemukan.

"Kami baru saja mendapatkan instrumen ke permukaan Mars yang dapat membantu kami memahami tempat-tempat yang berpotensi layak huni ini dan kami dapat mengajukan pertanyaan lebih dalam tentang potensi kelayakhunian di inti batuan tersebut," Heather Graham, astrobiolog di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Baca juga: Apakah Ada Bintang Tertua di Alam Semesta?

Hal itu disampaikan Graham dalam sebuah video yang dirilis NASA pada 28 Desember lalu tentang misi NASA mencari bukti kehidupan di planet Mars dalam video berjudul Is There Life on Mars? We Asked a NASA Scientist.

Graham adalah ilmuwan NASA di bidang ahli geokimia organik yang mempelajari hubungan antara sistem biotik dan abiotik yang berfokus pada 'tanda biologis agnostik', yakni yang digambarkan NASA sebagai bukti sistem kehidupan, seperti dugaan kehidupan di Mars yang sedang diteliti, yang mungkin tidak memiliki kesamaan dengan kehidupan di Bumi.

Dalam penelitiannya ini, Graham dan timnya mengembangkan alat dan teknik yang dapat membantu kita mengidentifikasi bukti adanya sistem kehidupan di Mars, yang mungkin memiliki tanda biokimia yang berbeda dari kehidupan di Bumi.

Saat misi eksplorasi planet Mars dimulai, tujuan para ilmuwan adalah mempelajari planet tata surya lain untuk mencari jejak kehidupan, sehingga mereka membutuhkan metode yang dapat mendeteksi kesamaan kehidupan yang ada di Bumi.

Metode ini nantinya dapat membantu para ilmuwan memahami kehidupan jauh di dalam Bumi, di mana kehidupan bisa sangat berbeda dari yang ada di permukaan planet sebagai hasil dari garis evolusi yang berbeda selama miliaran tahun.

Bukti kehidupan di planet Mars

Graham mengatakan, sementara saat ini NASA belum menemukan bukti kehidupan di planet Mars, namun para ilmuwan di lembaga ini telah menemukan banyak bukti bahwa Mars dapat mendukung kehidupan di masa lalu.

Baca juga: Apakah Fenomena Solstis 22 Desember Berbahaya?

Halaman:
Sumber Space


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com