Kompas.com - 04/12/2021, 17:03 WIB
Ilustrasi varian Omicron membawa banyak mutasi virus corona. Studi baru, peneliti ungkap varian virus Omicron membawa mutasi dari gen virus flu biasa. SHUTTERSTOCK/Corona Borealis StudioIlustrasi varian Omicron membawa banyak mutasi virus corona. Studi baru, peneliti ungkap varian virus Omicron membawa mutasi dari gen virus flu biasa.


KOMPAS.com - Para ilmuwan masih terus mempelajari varian Omicron, varian baru virus corona yang sempat menggemparkan dunia. Salah satu dugaan analisis ahli, yakni kemungkinan varian baru ini mengambil mutasi dari gen virus flu biasa.

Menurut peneliti, varian virus Omicron kemungkinan memperoleh setidaknya satu dari mutasinya dengan mengambil potongan materi genetik dari virus lain yang ada dalam sel yang terinfeksi yang sama.

Mengutip Reuters, Sabtu (4/12/2021), urutan genetik dari mutasi virus varian Omicron tidak muncul dalam versi virus corona sebelumnya.

Akan tetapi, urutan genetik tersebut selalu hadir di banyak virus lain termasuk virus penyebab flu biasa, dan yang juga ada dalam genom virus manusia.

Dengan mengambil sedikit potongan genetik virus tersebut, varian virus Omicron ini membuat dirinya tampak 'lebih manusiawi', yang akan membantunya menghindari serangan oleh sistem kekebalan manusia.

Hal itu dijelaskan oleh Venky Soundararajan dari Cambridge, perusahaan analitik data yang berbasis di Massachusetts, yang memimpin studi ini.

Artinya, bahwa virus akan menjadi lebih menular, sementara hanya akan menyebabkan penyakit ringan atau tanpa gejala.

Baca juga: Virus Corona Varian Omicron Terdeteksi di Malaysia dan Singapura

 

Kendati studi ini menunjukkan kemungkinan virus Omicron mengambil potongan gen virus flu, namun para ilmuwan belum mengetahui dan memastikan apakah varian Omicron lebih menular daripada varian virus corona lainnya.

Mereka juga belum yakin apakah varian B.1.1.529 ini akan dapat menyebabkan penyakit parah, atau dapat menyaingi varian Delta yang telah mendominasi infeksi di seluruh dunia.

Potensi rekombinasi virus varian Omicron

Menurut penelitian sebelumnya, sel-sel di paru-paru dan sistem pencernaan dapat menampung virus SARS-CoV-2 dan virus corona flu biasa secara bersamaan.

Koinfeksi semacam ini dapat memicu terjadinya rekombinasi virus.

Yakni sebuah proses di mana dua virus berbeda dalam sel inang yang sama berinteraksi sambil membuat salinan dirinya sendiri, sehingga menghasilkan salinan baru yang memiliki beberapa materi genetik dari kedua 'induk' virus tersebut.

Soundararajan dan timnya mengatakan mutasi baru ini pertama kali dapat terjadi pada orang yang terinfeksi kedua patogen, pada saat versi virus SARS-CoV-2 mengambil urutan genetik dari virus lain, yang mungkin fenomena ini juga terjadi pada munculnya varian Omicron.

Baca juga: Varian Baru B.1.1.529 Omicron 500 Persen Lebih Menular dari Virus Aslinya

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.