Kompas.com - 04/03/2021, 11:03 WIB
Ilustrasi stunting Shutterstock/Pizza StereoIlustrasi stunting

KOMPAS.com - Berdasarkan Survei Status Gizi Balita Indonesia 2019, prevalensi stunting mencapai 27,67 persen.

Kasus stunting lebih banyak terjadi pada masyarakat kurang mampu, tetapi masalah kesehatan ini juga dapat terjadi pada siapa saja, jika ibu hamil dan keluarganya tidak memiliki pengetahuan yang memadai dalam pengasuhan anak sejak dalam kandungan.

Sebab, stunting sangat dipengaruhi oleh awal kehidupan, yaitu 1.000 hari sejak masa konsepsi hingga anak berusia 2 tahun.

Ini artinya, stunting masih dapat dicegah sejak masa kehamilan dengan melakukan deteksi stunting.

Baca juga: PBB: Hampir 7 Juta Anak Terancam Stunting Akibat Pandemi Covid-19

Pencegahan dan deteksi dini stunting

Pencegahan dan deteksi dini stunting pada bayi atau anak-anak dapat dilakukan dengan beberapa hal sebagai berikut.

1. Pencegahan di masa kehamilan

Dokter Spesialis Gizi Klinik RSIA Bina Medika Bintaro, dr Amalia Primahastuti SpGK mengatakan, deteksi dini stunting bisa dilakukan melalui pemeriksaan USG secara rutin, untuk mengetahui pertumbuhan janin.

Hal ini perlu dilaksanakan, demi menghindari terjadinya pertumbuhan janin yang terhambat.

Menurutnya, ada dua hal yang perlu diperhatikan selama hamil.

Pertama, ibu hamil jangan kekurangan gizi.

Ditegaskan dr. Amalia, ibu hamil harus memerhatikan nutrisinya, untuk mencegah stunting pada anak selama masa kehamilan. 

"Ibu hamil harus dalam kondisi tidak undernutrition atau kekurangan gizi," kata dr Amalia melalui keterangan tertulis Sequis and Financial Planner yang diterima Kompas.com, Selasa (2/3/2021).

Aga ibu hamil tidak kekurangan gizi, maka harus mengonsumsi makanan bergizi seimbang, serta suplemen yang dibutuhkan selama hamil untuk memenuhi kebutuhan nutrisi ibu dan janin.

Zat gizi terbagi menjadi dua, yaitu makro dan mikro. Zat gizi makro berupa karbohidrat, protein dan lemak. Sementara, zat gizi mikro berupa vitamin dan mineral.

Kedua, ibu hamil harus terhindar dari infeksi.

Selain persoalan gizi ibu saat kehamilan, pencegahan kedua yang tidak kalah penting adalah mencegah terjadinya infeksi, agar tidak terjadi kelahiran prematur.

Karena itu, penting untuk melakukan pemeriksaan secara rutin, agar dapat diketahui apakah pertumbuhan janin sudah sesuai dengan usia.

2. Deteksi dini masa setelah lahir

dr Amalia menjelaskan, pencegahan dan deteksi dini stunting tidak cukup hanya saat masa kehamilan.

Peran penting orangtua dalam pencegahan stunting masih harus dilakukan setelah melahirkan.

Deteksi dini stunting setelah kelahiran bayi, dapat dilakukan secara rutin dengan mengukur berat dan panjang atau tinggi badan bayi Anda.

Perlu diperhatikan, pengukuran berat dan panjang atau tinggi badan ini perlu dilakukan setiap bulannya pada usia bayi 0-12 bulan, dan setiap 3 bulan pada usia 1-3 tahun.

Selain itu, bayi di bawah usia 6 bulan sebaiknya diberikan Air Susu Ibu (ASI) Eksklusif, karena ada banyak manfaat ASI eksklusif yang bisa didapatkan sebagai asupan nutrisi bayi dalam tumbuh kembang dan pencegahan kondisi stunting.

Baca juga: Putus Rantai Stunting, GESID Beri Pengetahuan Gizi bagi Remaja

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Ini, Ada Fenomena Konjungsi Superior Merkurius dan Bulan-Pollux

Hari Ini, Ada Fenomena Konjungsi Superior Merkurius dan Bulan-Pollux

Fenomena
BMKG: Siklon Tropis Surigae Melemah, tapi Masih Memengaruhi Cuaca di Wilayah Ini

BMKG: Siklon Tropis Surigae Melemah, tapi Masih Memengaruhi Cuaca di Wilayah Ini

Fenomena
Kebanyakan Orang Kesulitan Menurunkan Berat Badan dalam Jangka Panjang

Kebanyakan Orang Kesulitan Menurunkan Berat Badan dalam Jangka Panjang

Oh Begitu
Asal-usul Nama Magelang, Taktik Pangeran Purbaya Mengepung Jin

Asal-usul Nama Magelang, Taktik Pangeran Purbaya Mengepung Jin

Oh Begitu
Manfaat Tertawa untuk Kesehatan, Tingkatkan Imun hingga Bakar Kalori

Manfaat Tertawa untuk Kesehatan, Tingkatkan Imun hingga Bakar Kalori

Kita
[POPULER SAINS] Konten TikTok Pembukaan Persalinan Dikecam | Cat Terputih di Dunia untuk Perangi Pemanasan Global

[POPULER SAINS] Konten TikTok Pembukaan Persalinan Dikecam | Cat Terputih di Dunia untuk Perangi Pemanasan Global

Oh Begitu
Tenggorokan Kering dan Gatal saat Puasa, Apa yang Harus Dilakukan?

Tenggorokan Kering dan Gatal saat Puasa, Apa yang Harus Dilakukan?

Kita
Anjing Terlatih Bisa Mendeteksi Virus Corona dari Urine Manusia

Anjing Terlatih Bisa Mendeteksi Virus Corona dari Urine Manusia

Oh Begitu
Ilmuwan: Risiko Pembekuan Darah akibat Covid-19 Delapan Kali Lebih Tinggi dari Vaksin AstraZeneca

Ilmuwan: Risiko Pembekuan Darah akibat Covid-19 Delapan Kali Lebih Tinggi dari Vaksin AstraZeneca

Oh Begitu
Fakta Blobfish, Ikan Wajah Gendut yang Dijuluki Hewan Terjelek Sedunia

Fakta Blobfish, Ikan Wajah Gendut yang Dijuluki Hewan Terjelek Sedunia

Oh Begitu
Hasil Uji Vaksin Covid-19 Sinovac di Dunia Nyata, 80 Persen Efektif Cegah Kematian

Hasil Uji Vaksin Covid-19 Sinovac di Dunia Nyata, 80 Persen Efektif Cegah Kematian

Oh Begitu
6 Gejala Infeksi Sinusitis, Sakit Kepala hingga Hidung Tersumbat

6 Gejala Infeksi Sinusitis, Sakit Kepala hingga Hidung Tersumbat

Kita
Jangan Abaikan Jamur di Makanan, Berisiko Sebabkan Penyakit Termasuk Kanker

Jangan Abaikan Jamur di Makanan, Berisiko Sebabkan Penyakit Termasuk Kanker

Oh Begitu
Konten TikTok Pembukaan Persalinan Dinilai Pelecehan, IDI Diminta Beri Sanksi Tegas

Konten TikTok Pembukaan Persalinan Dinilai Pelecehan, IDI Diminta Beri Sanksi Tegas

Oh Begitu
Perangi Pemanasan Global, Ilmuwan Ciptakan Cat Paling Putih di Dunia

Perangi Pemanasan Global, Ilmuwan Ciptakan Cat Paling Putih di Dunia

Oh Begitu
komentar
Close Ads X