Teleskop Raksasa Bakal Dibangun NASA di Bulan, Apa Fungsinya?

Kompas.com - 21/11/2020, 11:02 WIB
Ilustrasi teleskop yang akan dibangun di Bulan. Teleskop ini akan digunakan untuk mengamati alam semesta lebih dekat. UNIVERSITY of ARIZONA/INVERSEIlustrasi teleskop yang akan dibangun di Bulan. Teleskop ini akan digunakan untuk mengamati alam semesta lebih dekat.


KOMPAS.com- Sejak para astronom mempelajari luar angkasa menggunakan teleskop, mereka tak berhenti untuk menciptakan teleskop-teleskop lain yang lebih baik dan besar untuk membantu melihat alam semesta lebih luas lagi.

Perjalanan teleskop saat ini pun makin beragam, mulai dari teleskop berbasis darat yang besar hingga teleskop yang mengorbit jauh di luar angkasa.

Namun para astronom tetap masih mencari jalan untuk membuat teleskop yang tak ada duanya, sehingga mampu mempelajari bintang-bintang pertama di alam semesta.

Seperti dikutip dari Inverse, Jumat (20/11/2020) untuk memfasilitasi itu semua, ilmuwan dari University of Texas Austin mengusulkan untuk membangun sebuah teleskop di Bulan.

Baca juga: 3 Metode Melihat Hilal, dengan Mata Telanjang sampai Teleskop

 

Ini bukanlah ide yang baru. Sebab, konsep tersebut pertama kali diperdebatkan pada tahun 2008 oleh tim astronom dari University of Arizona.

Tetapi setelah memeriksa proposal, NASA memutuskan untuk tak melanjutkan proyek tersebut saat itu.

Bintang pertama di alam semesta

Sekarang para ilmuwan ingin menghidupkan kembali ide pengembangan teleskop di Bulan dengan tujuan tertentu, yakni mempelajari bintang pertama di alam semesta yang terbentuk tak lama setelah Big Bang. Bintang-bintang ini dikenal sebagai Bintang Populasi III.

Baca juga: Benang Plasma di Atmosfer Matahari Tertangkap Teleskop Ini

 

Bintang Populasi III yang sulit dipahami itu diyakini terbentuk ketika alam semesta baru berusia 100 juta tahun, sebelum galaksi mulai terbentuk.

Bintang-bintang pertama ini diperkirakan 100 kali lebih besar Matahari, terbentuk dari campuran kosmik hidrogen dan helium.

Tetapi bintang-bintang pertama ini belum pernah diamati sebelumnya, karena teleskop sekarang tak dapat melihat sejauh itu ke alam semesta. Sehingga, semua itu masih tetap menjadi teori.

Halaman:


Sumber Inverse
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X