Mart Polman
Direktur Utama Lamudi

Lahir di Belanda, April 1990, Mart Polman menyelesaikan pendidikan S1 Binsis Manajemen Internasional di Universitas Groningen, Belanda, pada 2014. Pada tahun yang sama, Mart menempuh pendidikan S2 Sekolah Bisnis dan Manajemen Universitas Rotterdam, Belanda, dan lulus pada 2015.

Sebelum menjadi Direktur Utama Lamudi pada 2015 hingga sekarang, Mart tercatat pernah mendirikan ChillSuits pada 2013, dan TruQ pada 2012. 

Sinergi Teknologi dan Pelaku Usaha Wujudkan Sektor Properti Nasional yang Kokoh

Kompas.com - 24/05/2022, 10:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KEHADIRAN teknologi properti atau proptech sebagai alternatif jual beli properti membawa sebuah tantangan baru bagi pelaku industri properti.

Disrupsi teknologi yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir di Indonesia, adalah perubahan yang berpotensi memberikan persepsi beragam.

Salah satu persepsi yang sering dibahas adalah seberapa jauh akselerasi teknologi dalam mengubah cara pemasaran konvensional yang selama ini dilakukan di dalam industri properti.

Untuk menjawab persepsi yang ada di masyarakat, komunikasi transparan mengenai manfaat teknologi sebagai fasilitator pertumbuhan jangka panjang sektor properti nasional perlu lebih sering disosialisasikan.

Salah satu upaya untuk bisa memberikan sosialisasi dengan lebih komprehensif, perusahaan proptech secara umum biasa menghabiskan waktu yang cukup lama untuk membangun kemitraan dengan berbagai macam pemangku kepentingan sektor properti.

Denga adanya relasi dengan pemangku kepentingan, maka proptech bisa dengan lebih jelas menjawab skeptisisme atau respon terhadap disrupsi.

Tiga hal yang perlu dikomunikasikan kepada semua para pemangku kepentingan di sektor properti yakni: peran proptech sebagai pendukung pertumbuhan sektor properti, bagaimana memfasilitasi adaptasi teknologi di dalam sektor properti dan potensi proptech dalam menyinergikan semua pemangku kepentingan sektor properti hingga segi transaksional.

Proptech sebagai pendukung pertumbuhan sektor properti dalam memfasilitasi pencarian properti masyarakat luas

Awal mula proptech masuk ke perindustrian properti tanah air, dianggap sebagai layanan transaksional properti melalui aplikasi adalah sesuatu yang hanya menyasar generasi muda di sebuah industri yang lebih menyasar pada generasi yang lebih dewasa.

Namun pada tahun 2022, data Lamudi menunjukkan adanya peningkatan pencarian properti di usia 45-54 tahun sebesar 247 persen.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.