Budaya Konstruksi Transportasi Berkeselamatan

Kompas.com - 16/12/2020, 13:34 WIB
Jalan Pansela Jawa Kementerian PUPRJalan Pansela Jawa

KITA tentunya sangat bangga dengan kemajuan pembangunan infrastruktur transportasi selama tujuh tahun terakhir yang terus menaiki tangga kemajuan, bahkan sampai pelosok negeri.

Pembangunan infrastruktur transportasi, seperti menambah panjang rel kereta api, bandara, pelabuhan, jalan raya nasional, dan jalan  tol dapat dikatakan sebagai tolok ukur keberhasilan ekonomi sebuah negara.

Sekadar contoh, Tahun 2019, anggaran belanja infrastruktur mencapai Rp 420 triliun. Angka ini meningkat sebesar 157 persen dari Tahun 2014 yang hanya Rp 163 triliun.

Total pembangunan jalan nasional dari tahun 2015 sampai 2018 adalah 3.387 Kilometer. Ini pun terus berlanjut hingga tahun 2019, dengan penambahan 732 kilometer lagi, jadi total jalan nasional yang telah terbangun akan mencapai 4.119 kilometer.

Sementara jalan tol yang telah terbangun kurun 2015-2018 sepanjang 782 kilometer. Target pembangunan jalan tol tahun 2019 sepanjang 1.070 kilometer. Nantinya total pembangunan jalan tol sampai dengan RPJMN 2024 mencapai 1.852 kilometer.

Sedangkan jembatan yang telah terbangun pada kurun yang sama sepanjang 41.063 meter. Pemerintah masih akan membangun jembatan sepanjang 10.029 meter. Nantinya sampai tahun 2024 total panjang jembatan yang terbangun mencapai 51.092 meter.

Selain itu, Pemerintah ingin membangun Indonesia dari daerah-daerah dan desa terpencil dengan infrastruktur jembatan gantung.

Selama empat tiga tahun, Pemerintah telah membangun 164 jembatan gantung. Tahun 2019, pemerintah menambahnya dengan 166 unit jembatan gantung lagi. Total jembatan gantung yang terbangun mencapai 330 unit.

Jembatan gantung untuk konektivitas Palopo-Toraja, Sulawesi Selatan.Dok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Jembatan gantung untuk konektivitas Palopo-Toraja, Sulawesi Selatan.
Adapun jalur kereta api, termasuk jalur ganda dan reaktivasi sepanjang 754.59 kilometer, peningkatan dan rehabilitasi jalur kereta api 413,6 kilometer.

Sementara Light Rail Transit (LRT) di Sumatera Selatan telah selesai dibangun, demikian halnya LRT Jakarta. Sedangkan LRT Jabodebek akan tuntas pada Juni 2022.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X