Kompas.com - 23/06/2021, 10:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketika memelihara seekor kucing, tidak sedikit orang menjadikan tempe sebagai makanan untuk teman berbulunya.

Selain itu, para pecinta kucing juga banyak yang percaya bahwa tempe adalah makanan yang kaya manfaat dan menjadi bahan alami untuk mengobati diare.

Sayangnya, kucing yang memakan tempe justru bisa berdampak buruk bagi si kucing itu sendiri.

Baca juga: Telinga Kucing Seperti Korengan? Ini Penyebab dan Cara Mengobatinya

Dikutip dari kanal Youtube Dokter Hewan, Rabu (23/6/2021), ada 4 fakta buruk yang perlu kamu ketahui terkait kucing memakan tempe, berikut di antaranya.

1. Kebutuhan nutrisinya tidak tercukupi

Kamu perlu tahu bahwa kucing merupakan karnivora sejati yang membutuhkan banyak asupan protein dari protein hewani yang ada pada daging. 

Sementara itu, tempe merupakan protein nabati. Jadi, kalau kucing mengonsumsi tempe, kebutuhan nutrisinya tidak akan tercukupi.

Selain itu, secara alami usus kucing tidak bisa mencerna protein nabati dengan baik. Jika diberikan tempe, maka dikhawatirkan akan mengganggu pencernaan si kucing.

Baca juga: 5 Penyebab Kucing Menjulurkan Lidah Saat Tidur

2. Menyebabkan hipertiroidisme

Di dalam tempe ada kandungan isoflavon, yang mana senyawa satu ini sebenarnya baik untuk manusia sebagai antikanker, karena dapat merusak radikal bebas di dalam tubuh.

Namun bagi kucing, senyawa ini justru bisa menyebabkan kasus yang namanya hipertiroidisme.

Hipertiroidisme sendiri merupakan kelebihan sekresi hormon tiroid, akibat kelenjar tiroidnya yang membesar. Kelenjar tiroid ini biasa disebut juga dengan kelenjar pertumbuhan.

Kalau kelenjar pertumbuhannya membesar, biasanya metabolisme kucing itu akan lebih cepat, sehingga ia bisa lebih sering lapar namun badannya masih tetap kurus.

 

Jika diberi makan tempe terus-menerus, maka dikhawatirkan kucing akan mengalami hipertiroidisme ini.

3. Defisiensi taurin

Jika kamu terlalu sering memberikan tempe pada kucing, bahkan menjadikannya sebagai makanan sehari-hari, bisa jadi kucing akan mengalami defisiensi atau kekurangan asam amino, yakni taurin.

Perlu kamu ketahui bahwa taurin ini kandungannya hanya terdapat di dalam protein hewani, yang tidak mungkin kucing dapatkan dari mengonsumsi tempe.

Jika kucing kekurangan taurin, kebutuhan gizinya tidak akan tercukupi dan pertumbuhannya akan terhambat.

Baca juga: 5 Alasan Mengapa Kucing Suka Bertengger di Atap Rumah

4. Menghambat nutrisi lainnya

Tempe ini memiliki kandungan zat anti nutrisi, yang mana tempe ini dapat menghambat proses penyerapan dari nutrisi-nutrisi lainnya yang dimakan oleh si kucing.

Jadi, percuma saja kucing memakan makanan yang bernutrisi tapi nutrisinya tidak dapat diserap dengan baik akibat memakan tempe.

Mengenai tempe yang dapat menjadi pengobatan diare pada kucing, itu mungkin sedikit membantu, namun tidak untuk dilakukan dalam jangka panjang.

Saat kucing mengalami diare, sebaiknya bawa ke dokter hewan, agar diketahui pasti penyebab dan pengobatan yang sesuai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.