Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Eks PM Kamboja Hun Sen Resmi Jadi Presiden Senat

Kompas.com - 06/04/2024, 16:21 WIB
Aditya Jaya Iswara

Penulis

Sumber AFP

PHNOM PENH, KOMPAS.com - Mantan Perdana Menteri Kamboja Hun Sen resmi menjadi presiden senat pada Rabu (3/4/2024), tak sampai setahun setelah dia menyerahkan kekuasaan kepada putranya, Hun Manet.

Hun Sen mengundurkan diri dari jabatan PM Kamboja pada Agustus 2023 setelah hampir empat dekade berkuasa dengan tangan besi.

Anak sulungnya yaitu Hun Manet menang telak dalam pemilu nasional yang diadakan tanpa partai oposisi signifikan.

Baca juga: Eks PM Kamboja Hun Sen Menangi Kursi Senat, Kembali ke Garis Depan Politik

Pada Februari 2024, Partai Rakyat Kamboja (CPP) yang berkuasa memenangi 55 kursi—termasuk miliknya sendiri—dari 58 kursi dalam pemilihan senat, sedangkan partai oposisi Khmer Will mendapat sisanya.

Pada Rabu, para senator dengan suara bulat menyetujui Hun Sen sebagai presiden senat setelah Raja Kamboja Norodom Sihamoni mengadakan pertemuan pertamanya.

Jabatan presiden senat memungkinkan Hun Sen bertindak sebagai penjabat kepala negara ketika raja berada di luar negeri.

Berbicara kepada para senator setelah pemungutan suara, Hun Sen mengucapkan terima kasih atas jabatan barunya ini.

“Ini kali pertama saya menduduki kursi tinggi seperti ini,” katanya, dikutip dari kantor berita AFP, sambil mengatakan bahwa dia akan menggunakan peran seremonial tertinggi kedua—setelah raja—untuk memajukan diplomasi internasional Kamboja.

Menurut para analis, peran baru Hun Sen akan memungkinkan dia untuk terus mendominasi negara.

Baca juga:

“Senat bukanlah badan politik atau legislatif yang berkuasa, tetapi mereka memegang peran seremonial tertinggi sebagai simbol politik tertinggi negara,” kata analis politik Kamboja Ou Virak kepada AFP.

Dia menambahkan, karena raja sering bepergian, peran Hun Sen sebagai presiden senat adalah hal yang penting dan sangat simbolis.

“Di Kamboja, simbolisme ada di mana-mana dan segalanya,” ungkapnya.

Pemerintahan Kamboja sekarang dijabat sejumlah kerabat Hun Sen, termasuk putra bungsunya Hun Many sebagai wakil PM, dan beberapa anak sekutunya juga memegang jabatan penting.

Setelah berkuasa pada 1985, Hun Sen membantu memodernisasi Kamboja yang hancur akibat perang saudara dan genosida.

Namun, para kritikus berujar, pemerintahannya juga ditandai dengan kerusakan lingkungan, korupsi yang mengakar, dan tersingkirnya hampir semua saingan politik.

Baca juga: Dinasti Hun Sen Kuasai Hampir Semua Institusi Politik di Kamboja

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Kini, Nyawa PM Slovakia Tak Lagi dalam Bahaya

Kini, Nyawa PM Slovakia Tak Lagi dalam Bahaya

Global
Saat Utusan AS Kunjungi Israel, Pesawat dan Tank Tetap Gempur Gaza

Saat Utusan AS Kunjungi Israel, Pesawat dan Tank Tetap Gempur Gaza

Global
Pria China Tewas Saat Coba Olahraga Kontroversial Seperti Ini

Pria China Tewas Saat Coba Olahraga Kontroversial Seperti Ini

Global
Berakhirnya Era Keluarga PM Lee di Singapura

Berakhirnya Era Keluarga PM Lee di Singapura

Global
Filipina Ganti Komandan Militer di Laut China Selatan

Filipina Ganti Komandan Militer di Laut China Selatan

Global
Serangan Israel di Kamp Pengungsi Gaza Tengah Tewaskan 20 Orang

Serangan Israel di Kamp Pengungsi Gaza Tengah Tewaskan 20 Orang

Global
Raja Salman Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi, Akan Jalani Tes Medis

Raja Salman Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi, Akan Jalani Tes Medis

Global
Demi Palestina, Mahasiswa Internasional di AS Rela Pertaruhkan Status Imigrasi...

Demi Palestina, Mahasiswa Internasional di AS Rela Pertaruhkan Status Imigrasi...

Global
Rangkuman Hari Ke-815 Serangan Rusia ke Ukraina: Polandia Bangun Benteng di Perbatasan | 9.907 Warga Kharkiv DievakuasiĀ 

Rangkuman Hari Ke-815 Serangan Rusia ke Ukraina: Polandia Bangun Benteng di Perbatasan | 9.907 Warga Kharkiv DievakuasiĀ 

Global
Saat Kopi dari Berbagai Daerah Indonesia Tarik Minat Pengunjung Pameran Kopi Akbar di Australia...

Saat Kopi dari Berbagai Daerah Indonesia Tarik Minat Pengunjung Pameran Kopi Akbar di Australia...

Global
Hilang 26 Tahun, Omar Ternyata Diculik Tetangga Hanya 200 Meter dari Rumah

Hilang 26 Tahun, Omar Ternyata Diculik Tetangga Hanya 200 Meter dari Rumah

Global
Saat 800.000 Warga Terpaksa Tinggalkan Rafah Gaza, Pergi ke Daerah-daerah yang Tak Tersedia Air...

Saat 800.000 Warga Terpaksa Tinggalkan Rafah Gaza, Pergi ke Daerah-daerah yang Tak Tersedia Air...

Global
Kabinet Perang Israel Terpecah, Benny Gantz Ancam Mundur

Kabinet Perang Israel Terpecah, Benny Gantz Ancam Mundur

Global
[UNIK GLOBAL] Anggota Parlemen Taiwan Adu Jotos | Pilu Kera Tergemuk di Thailand

[UNIK GLOBAL] Anggota Parlemen Taiwan Adu Jotos | Pilu Kera Tergemuk di Thailand

Global
SD Ini Tak Terduga Terima 8 Pasang Siswa Kembar, Begini Reaksi Para Guru

SD Ini Tak Terduga Terima 8 Pasang Siswa Kembar, Begini Reaksi Para Guru

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com