Kompas.com - 07/10/2022, 12:02 WIB

MOSKWA, KOMPAS.com - Presiden Rusia Vladimir Putin tampaknya mengakui parahnya kerugian besar Rusia di Ukraina setelah serangan balik pasukan tetangganya baru-baru ini, dan bersikeras akan “menstabilkan” situasi di empat wilayah Ukraina yang diklaim secara ilegal sebagai wilayahnya sendiri pekan lalu.

Rusia telah menderita kerugian yang signifikan di dua dari empat wilayah tersebut sejak Jumat (30/9/2022), ketika Putin menandatangani perjanjian untuk memasukkan mereka ke Rusia secara paksa, dengan pejabat Rusia mengatakan pasukan mereka "berkumpul kembali".

“Kami sedang bekerja dengan asumsi bahwa situasi di wilayah baru akan stabil,” kata Putin kepada para guru Rusia selama panggilan video yang disiarkan televisi sebagaimana dilansir Guardian.

Baca juga: Biden: Putin Tak Bercanda soal Nuklir di Ukraina, Peringatkan “Armageddon”

Komentar Putin muncul di tengah komentar yang semakin suram dari koresponden perang Rusia dan blogger militer, atas parahnya situasi ditandai dengan penarikan besar-besaran dari wilayah Kharkiv, hilangnya kota strategis Lyman pada Jumat (30/2022) dan kemajuan Ukraina di wilayah Kherson.

Skala kekalahan baru-baru ini digarisbawahi oleh sebuah laporan oleh layanan BBC Rusia yang mengatakan bahwa unit intelijen militer elit Rusia mungkin telah kehilangan hingga tiga perempat dari tenaga pengintainya di Ukraina.

Seorang prajurit Ukraina dan jurnalis berjalan di antara peralatan Rusia yang hancur yang ditempatkan di sebuah area di kota Lyman yang direbut kembali, Ukraina, Rabu, 5 Oktober 2022.AP PHOTO/LEO CORREA Seorang prajurit Ukraina dan jurnalis berjalan di antara peralatan Rusia yang hancur yang ditempatkan di sebuah area di kota Lyman yang direbut kembali, Ukraina, Rabu, 5 Oktober 2022.

Kemunduran terus-menerus

Dengan Ukraina mendorong kemajuannya di timur dan selatan, pasukan Rusia mundur di bawah tekanan di kedua sisi. Mereka dihadapkan oleh pasukan Ukraina yang bergerak cepat dan gesit yang dilengkapi dengan sistem artileri canggih yang dipasok dari Barat.

Ketika pasukan Rusia mundur, mereka meninggalkan kota-kota yang hancur yang pernah diduduki dan, di beberapa tempat, situs pemakaman massal dan bukti kamar penyiksaan ditemukan.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-225 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin Teken Dekrit Ambil Alih PLTN Zaporizhzhia, Dugaan AS soal Penyebab Bom Mobil Darya Dugina

Di kota Lyman, yang direbut kembali oleh pasukan Ukraina pada Minggu (2/10/2022), lebih dari 50 kuburan telah ditemukan. Beberapa diantaranya ditandai dengan nama, yang lain dengan nomor, outlet Hromadske yang berbasis di Kyiv melaporkan pada Rabu (28/9/2022).

Pada Rabu (5/10/2022), komando selatan Ukraina mengatakan telah memperluas wilayah kendalinya sejauh enam hingga 12 mil di wilayah Kherson. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mengkonfirmasi perebutan kembali serangkaian desa.

Wilayah yang direbut kembali adalah di selatan kota Kryvyi Rih ke arah Nova Kakhovka serta barat di sepanjang tepi utara sungai Dnipro menuju Kherson.

Halaman:
Sumber Guardian

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Presiden China Jiang Zemin Meninggal Dunia, Bawa Ekonomi Beijng Meledak

Mantan Presiden China Jiang Zemin Meninggal Dunia, Bawa Ekonomi Beijng Meledak

Global
Gembira Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Kontraktor Ini Traktir Pengunjung Restoran selama Sepekan

Gembira Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Kontraktor Ini Traktir Pengunjung Restoran selama Sepekan

Global
Pengadilan Tokyo Putuskan Larangan Pernikahan Sesama Jenis di Jepang Konstitusional

Pengadilan Tokyo Putuskan Larangan Pernikahan Sesama Jenis di Jepang Konstitusional

Global
Dua Mineral Baru Ditemukan dari Meteorit 15 Ton yang Digali di Somalia Dua Tahun Lalu

Dua Mineral Baru Ditemukan dari Meteorit 15 Ton yang Digali di Somalia Dua Tahun Lalu

Global
Persenjataan Nuklir China Diprediksi Meningkat 3 Kali Lipat pada 2035, AS Ketar-ketir

Persenjataan Nuklir China Diprediksi Meningkat 3 Kali Lipat pada 2035, AS Ketar-ketir

Global
Mengungkap Misteri Hilangnya 10 Hari dalam Kalender Bulan Oktober Tahun 1852

Mengungkap Misteri Hilangnya 10 Hari dalam Kalender Bulan Oktober Tahun 1852

Global
Protes China Dibungkam Kekerasan, PM Kanada: China Harus Tahu Kami Mengawasi dari Sini

Protes China Dibungkam Kekerasan, PM Kanada: China Harus Tahu Kami Mengawasi dari Sini

Global
Tiga Penumpang Gelap Bertahan 11 Hari di Daun Kemudi Kapal Tanker dari Nigeria ke Spanyol

Tiga Penumpang Gelap Bertahan 11 Hari di Daun Kemudi Kapal Tanker dari Nigeria ke Spanyol

Global
Ukraina Terkini: Rusia Terus Menggempur, NATO Janjikan Lebih Banyak Bantuan Senjata

Ukraina Terkini: Rusia Terus Menggempur, NATO Janjikan Lebih Banyak Bantuan Senjata

Global
Perkembangan Kasus Tuduhan Pemerkosaan Donald Trump

Perkembangan Kasus Tuduhan Pemerkosaan Donald Trump

Global
Mantan Kepala Keamanan Twitter: Elon Musk Seenaknya Sendiri, Twitter Mulai Menyimpang

Mantan Kepala Keamanan Twitter: Elon Musk Seenaknya Sendiri, Twitter Mulai Menyimpang

Global
Dua Gunung Berapi Meletus di Hawaii, Pertama Kali dalam 40 Tahun

Dua Gunung Berapi Meletus di Hawaii, Pertama Kali dalam 40 Tahun

Global
Nekat Terobos Lapangan Saat Pertandingan, Pria Ini Dilarang Nonton Piala Dunia Qatar Lagi

Nekat Terobos Lapangan Saat Pertandingan, Pria Ini Dilarang Nonton Piala Dunia Qatar Lagi

Global
Stoltenberg: Ukraina Suatu Hari Nanti Akan Gabung NATO

Stoltenberg: Ukraina Suatu Hari Nanti Akan Gabung NATO

Global
Lama Menghilang, Jack Ma Disebut Tinggal di Jepang

Lama Menghilang, Jack Ma Disebut Tinggal di Jepang

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.