Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hasil Referendum Wilayah Ukraina Disebut Cenderung Mengarah ke Aneksasi Rusia

Kompas.com - 28/09/2022, 21:30 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Reuters

KYIV, KOMPAS.com - Pejabat yang diangkat Rusia di empat wilayah pendudukan Ukraina melaporkan suara mayoritas besar yang mendukung bergabung dengan Rusia.

Amerika Serikat pun merencanakan resolusi PBB untuk mengutuk referendum karena dianggap palsu meski Rusia tetap menentang.

Dilansir Reuters, AS juga sedang mempersiapkan babak baru sanksi terhadap Rusia jika negara itu mencaplok wilayah Ukraina.

Baca juga: Ukraina: Referendum di 4 Wilayah Adalah Pertunjukan Propaganda Rusia

AS juga siapkan paket senjata senilai 1,1 miliar dollar AS untuk Ukraina yang akan segera diumumkan, kata para pejabat AS.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan AS dan sekutunya tetap berkomitmen untuk keamanan energi Eropa.

Ini setelah Jerman, Swedia dan Denmark mengatakan serangan menyebabkan kebocoran besar dari dua pipa energi Rusia.

Masih jauh dari jelas siapa yang mungkin berada di balik kebocoran tersebut.

Baca juga: Komponen Cadangan Rusia Mulai Dilatih Berperang di Dekat Negara NATO

Pemungutan suara yang diatur dengan tergesa-gesa berlangsung selama lima hari di wilayah timur Donetsk dan Luhansk, dan di Zaporizhzhia dan Kherson di selatan, yang bersama-sama membentuk sekitar 15 persen wilayah Ukraina.

Penghitungan suara dari hasil lengkap pada hari Selasa di empat provinsi berkisar antara 87 persen hingga 99,2 persen mendukung bergabung dengan Rusia, menurut pejabat yang ditunjuk Rusia.

Ketua majelis tinggi parlemen Rusia mengatakan majelis itu mungkin mempertimbangkan pencaplokan pada 4 Oktober.

“Hasilnya jelas. Selamat datang di rumah, ke Rusia!,” Dmitry Medvedev, mantan presiden yang menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Rusia dan sekutu Presiden Vladimir Putin, mengatakan di Telegram.

Baca juga: Ada Mobilisasi Militer, Banyak Warga Rusia Lari ke Kazakhstan

Di dalam wilayah pendudukan, pejabat yang ditempatkan Rusia mengambil kotak suara dari rumah ke rumah dalam apa yang dikatakan Ukraina dan Barat sebagai latihan pemaksaan yang tidak sah untuk menciptakan dalih hukum bagi Rusia untuk mencaplok empat wilayah.

"Lelucon di wilayah pendudukan ini bahkan tidak bisa disebut tiruan dari referendum," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Amerika Serikat akan memperkenalkan resolusi di Dewan Keamanan PBB yang menyerukan negara-negara anggota untuk tidak mengakui perubahan apa pun di Ukraina dan mewajibkan Rusia untuk menarik pasukannya, kata utusan AS Linda Thomas-Greenfield.

"Referensi palsu Rusia, jika diterima, akan membuka kotak pandora yang tidak bisa kita tutup," katanya pada pertemuan dewan.

Baca juga: Referendum di Ukraina: Majelis Tinggi Rusia Pertimbangkan Aneksasi Secepatnya, Zelensky Murka

Rusia memiliki kemampuan untuk memveto resolusi di Dewan Keamanan, tetapi Thomas-Greenfield mengatakan itu akan mendorong Amerika Serikat untuk membawa masalah tersebut ke Majelis Umum PBB.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com