Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Biden: Pasukan AS Akan Bela Taiwan jika China Menyerang

Kompas.com - 19/09/2022, 14:31 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Editor

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Minggu (18/9/2022) mengatakan bahwa pasukan AS akan membela Taiwan jika China melakukan invasi.

Komentar tersebut disampaikannya dalam wawancara di program 60 Minute.

Baca juga: Miss Taiwan Menangis Dilarang Kibarkan Bendera Taiwan di Kontes Malaysia

Apa yang Biden katakan?

Ketika ditanya apakah pasukan AS akan membela Taiwan jika China menginvasi pulau tersebut, Biden mengatakan "ya, jika sebenarnya, ada serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya."

Biden menegaskan kembali bahwa AS mempertahankan kebijakan "Satu China" dan tidak mendukung kemerdekaan Taiwan.

Seorang pejabat dari Gedung Putih mengatakan setelah wawancara bahwa kebijakan AS terhadap Taiwan tidak berubah. AS telah lama mempertahankan kebijakan ambiguitas strategis tentang apakah mereka akan melakukan intervensi militer di Taiwan.

Baca juga: Putin dan Xi Jinping Bertemu Besok, Bahas Ukraina dan Taiwan

"Presiden telah mengatakan ini sebelumnya, termasuk di Tokyo pada awal tahun ini. Dia juga menjelaskan bahwa kebijakan Taiwan kami tidak berubah. Itu tetap benar," kata juru bicara tersebut.

Pada Mei lalu, Biden ditanya apakah AS akan terlibat secara militer jika China menginvasi Taiwan.

"Ya … Itu komitmen yang kami buat,” jawabnya.

Gedung Putih juga dengan cepat menarik kembali pernyataan itu, dengan mengatakan bahwa kebijakan AS tentang Taiwan tidak berubah.

Baca juga: AS Pertimbangkan Jatuhkan Sanksi ke China untuk Cegah Agresi ke Taiwan

Meningkatnya ketegangan di Taiwan

Kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi bulan lalu ke Taipei telah menyebabkan meningkatnya ketegangan antara Beijing dan Washington.

China mengatakan AS bermain dengan api sehubungan dengan kunjungan Pelosi dan memulai latihan militer di sekitar pulau itu, yang dianggapnya sebagai wilayah China.

Kemudian, delegasi tingkat tinggi Perancis juga mengunjungi Taiwan.

Baca juga: Potensi Penjualan Senjata AS ke Taiwan Disetujui, China Ngamuk dan Bersumpah Membalas

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mengatakan kepada DW bahwa China telah mengungkapkan strateginya untuk invasi masa depan pulau itu.

Pada tanggal 2 September, Departemen Luar Negeri AS menyalakan potensi kesepakatan senjata senilai 1,1 miliar dollar AS dengan Taiwan yang mencakup penjualan rudal anti kapal dan rudal anti serangan udara serta sistem pengawasan radar.

Di bawah undang-undang yang disahkan oleh Kongres, AS diharuskan menjual perlengkapan militer Taiwan.

Baca juga: Peringatan Taiwan pada China: Jangan Pernah Langgar Batas Pintu Kami

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com