Kompas.com - 20/10/2021, 17:11 WIB
Foto dari video yang dirilis Kementerian Pertahanan Rusia pada Senin (4/10/2021) memperlihatkan, rudal hipersonik Zircon diluncurkan dari kapal selam oleh Angkatan Laut Rusia di Laut Barents. Militer Rusia mengatakan, mereka menembakkan rudal Zircon dari kapal selam nuklir Severodvinsk dan berhasil mencapai target. KEMENTERIAN PERTAHANAN RUSIA via APFoto dari video yang dirilis Kementerian Pertahanan Rusia pada Senin (4/10/2021) memperlihatkan, rudal hipersonik Zircon diluncurkan dari kapal selam oleh Angkatan Laut Rusia di Laut Barents. Militer Rusia mengatakan, mereka menembakkan rudal Zircon dari kapal selam nuklir Severodvinsk dan berhasil mencapai target.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - AS melalui diplomat seniornya mengungkapkan, militer mereka tak tahu cara bertahan dari rudal hipersonik China dan Rusia.

Pernyataan itu muncul setelah "Negeri Panda" dilaporkan mengetes persenjataan yang kecepatannya hingga lima kali suara manusia itu.

Dalam laporan itu, disebutkan "Negeri Panda" pada Agustus mencoba rudal hipersonik yang bisa memutari dunia, tapi melewati target hingga 32 km.

Baca juga: Menakutkannya Rudal Hipersonik China Mampu Putari Dunia Sebelum Jatuh di Mana Saja

Beijing kemudian mengeluarkan bantahan atas laporan itu, dan berdalih mereka tengah menguji coba wahana luar angkasa.

Duta Besar Robert Wood, perwakilan AS di Konferensi Pelucutan Senjata di Jenewa mengatakan, teknologi hipersonik kini jadi perhatian serius mereka.

"Kami tidak tahu bagaimana cara bertahan dari teknologi itu. Begitupun dengan China maupun Rusia," papar Wood.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wood menyoroti laporan uji coba senjata Beijing itu sebagai katalis dari perlombaan persenjataan hipersonik.

"Kami sudah melihat China dan Rusia secara aktif menggunakan penerapan teknologi tersebut. Jadi, kami juga harus menanggapinya," kata Wood.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian berkata, mereka mencoba teknologi daur ulang luar angkasa.

Baca juga: China Klaim Obyek yang Diuji Coba adalah Pesawat Luar Angkasa, Bukan Rudal Hipersonik

Menurut Zhao, uji coba ini bisa mengurangi biaya produksi pembuatan pesawat, dan menyediakan alternatif transportasi luar angkasa yang murah.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.