Para Pakar WHO Kecam Laporan Sesat Media AS terkait Penyelidikan Asal-Usul Covid-19 di China

Kompas.com - 19/02/2021, 06:41 WIB
Ini BUKAN pengalaman saya dalam misi @WHO. Sebagai pimpinan kelompok kerja hewan/lingkungan, saya menemukan kepercayaan dan keterbukaan dari kolega-kolega saya di China. Kami BENAR-BENAR dapat mengakses seluruh data baru yang penting. Kami BENAR-BENAR menambah pemahaman kami tentang berbagai kemungkinan jalur limpahan, demikian bunyi dari klarifikasi Peter Daszak, salah satu anggota tim WHO, melalui Twitter. XINHUAIni BUKAN pengalaman saya dalam misi @WHO. Sebagai pimpinan kelompok kerja hewan/lingkungan, saya menemukan kepercayaan dan keterbukaan dari kolega-kolega saya di China. Kami BENAR-BENAR dapat mengakses seluruh data baru yang penting. Kami BENAR-BENAR menambah pemahaman kami tentang berbagai kemungkinan jalur limpahan, demikian bunyi dari klarifikasi Peter Daszak, salah satu anggota tim WHO, melalui Twitter.

KOMPAS.com - Para profesional dari tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang telah menyelesaikan misi mereka untuk melacak asal-usul Covis-19 di China, mengecam media AS The New York Times atas laporan kontroversial surat kabar tersebut.

Mereka menekankan bahwa pernyataan kolega mereka telah "salah dikutip secara selektif" dan bahwa laporan tersebut tidak benar.

"Ini BUKAN pengalaman saya dalam misi @WHO. Sebagai pimpinan kelompok kerja hewan/lingkungan, saya menemukan kepercayaan dan keterbukaan dari kolega-kolega saya di China.

Kami BENAR-BENAR dapat mengakses seluruh data baru yang penting. Kami BENAR-BENAR menambah pemahaman kami tentang berbagai kemungkinan jalur limpahan," demikian klarifikasi Peter Daszak, salah satu anggota tim WHO, melalui Twitter setelah pernyataannya dikutip oleh New York Times.

Baca juga: Tim Investigasi WHO Kisahkan Bagaimana Pakar di China Tolak Serahkan Data Penting

Laporan yang menyesatkan media NYT menuding para ilmuwan China menolak membagikan data penting tentang masa-masa awal pandemi COVID-19, dengan mengutip para penyelidik independen WHO.

Tim internasional, yang telah menyelesaikan tugasnya di Wuhan sebelumnya pada pekan ini, terdiri dari para pakar Australia, Denmark, Jerman, Jepang, Belanda, Qatar, Rusia, Inggris, Amerika Serikat, dan Vietnam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tim ini juga mencakup para pakar WHO serta pakar dari Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) dan Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan.

Dalam laporan itu, Daszak mengatakan bahwa perjalanan mereka menguras emosi karena mereka mempelajari trauma di masa-masa awal pandemi.

Baca juga: Diliputi Rasa Frustrasi, Ahli WHO dan AS Minta Lebih Banyak Data dari China

Thea K. Fischer, seorang pakar epidemiologi Denmark dalam tim internasional itu, juga segera menepis laporan The New York Times, yang menurutnya "sengaja membelokkan" pernyataan para narasumber yang diwawancarai dan "membayang-bayangi upaya ilmiah penting."

"Ini juga BUKAN pengalaman saya di tim Epidemiologi. Kami BENAR-BENAR membangun hubungan baik dalam tim Epidemiologi China/Internasional! Membiarkan berbagai argumen memanas mencerminkan dalamnya level keterlibatan dalam upaya ini," paparnya melalui Twitter.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Varian Omicron, Jerman Batasi Mobilitas Warga yang Belum Vaksin

Cegah Varian Omicron, Jerman Batasi Mobilitas Warga yang Belum Vaksin

Global
Kekurangan Perawat, Jerman Cari Tambahan Nakes di India

Kekurangan Perawat, Jerman Cari Tambahan Nakes di India

Global
Covid-19 di Perancis Memburuk, Lebih dari 50.000 Kasus Sehari

Covid-19 di Perancis Memburuk, Lebih dari 50.000 Kasus Sehari

Global
Militer China Makin Kuat, AS Tidak Panik

Militer China Makin Kuat, AS Tidak Panik

Global
KJRI Chicago Inisiasi Pembentukan Forum Pengusaha Diaspora Indonesia-Amerika

KJRI Chicago Inisiasi Pembentukan Forum Pengusaha Diaspora Indonesia-Amerika

Global
Sudah Pingsan, Petarung MMA Ini Tetap Dipukuli Lawannya 12 Kali sampai Babak Belur

Sudah Pingsan, Petarung MMA Ini Tetap Dipukuli Lawannya 12 Kali sampai Babak Belur

Global
BPJAMSOSTEK untuk Pekerja Migran Indonesia, Saat Manfaat Berkali Lipat dari Iuran

BPJAMSOSTEK untuk Pekerja Migran Indonesia, Saat Manfaat Berkali Lipat dari Iuran

Global
2 Tahun Cerai, Pria Ini Nikahi Lagi Mantan Istrinya yang Sakit Parah untuk Merawatnya

2 Tahun Cerai, Pria Ini Nikahi Lagi Mantan Istrinya yang Sakit Parah untuk Merawatnya

Global
Selama Pandemi, Sebanyak 21.316 Siswa Malaysia Putus Sekolah

Selama Pandemi, Sebanyak 21.316 Siswa Malaysia Putus Sekolah

Global
Menlu Jepang Dorong Peningkatan Kerja Sama dengan Indonesia, Ini yang Dibahas

Menlu Jepang Dorong Peningkatan Kerja Sama dengan Indonesia, Ini yang Dibahas

Global
5 Orang Tewas saat Massa Anti-kudeta Ditabrak Pasukan Keamanan Myanmar dengan Mobil

5 Orang Tewas saat Massa Anti-kudeta Ditabrak Pasukan Keamanan Myanmar dengan Mobil

Global
Kanselir Jerman Angela Merkel Pensiun Usai 16 Tahun Berkuasa, Apa Rencana Selanjutnya?

Kanselir Jerman Angela Merkel Pensiun Usai 16 Tahun Berkuasa, Apa Rencana Selanjutnya?

Global
Anggota DPR AS Unggah Foto Natal Menenteng Senjata Api, Selang Beberapa Hari Setelah Penembakan di Sekolah

Anggota DPR AS Unggah Foto Natal Menenteng Senjata Api, Selang Beberapa Hari Setelah Penembakan di Sekolah

Global
10 Letusan Gunung Api Terbesar di Dunia, Ada 2 dari Indonesia

10 Letusan Gunung Api Terbesar di Dunia, Ada 2 dari Indonesia

Internasional
Pasukan Keamanan Myanmar Tabraki Pengunjuk Rasa dengan Mobil

Pasukan Keamanan Myanmar Tabraki Pengunjuk Rasa dengan Mobil

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.