Korban Tewas Ledakan di Beirut, Lebanon, Telah Mencapai 100 Orang

Kompas.com - 05/08/2020, 15:34 WIB
Petugas pemadam kebakaran mengevakuasi seorang yang terluka dari tempat ledakan di kawasan pelabuhan di Beirut, Ibu Kota Lebanon, Selasa (4/8/2020). Sebanyak 73 orang tewas dan ribuan lainnya dilaporkan terluka dari insiden dua ledakan besar yang mengguncang Beirut tersebut. AFP/ANWAR AMROPetugas pemadam kebakaran mengevakuasi seorang yang terluka dari tempat ledakan di kawasan pelabuhan di Beirut, Ibu Kota Lebanon, Selasa (4/8/2020). Sebanyak 73 orang tewas dan ribuan lainnya dilaporkan terluka dari insiden dua ledakan besar yang mengguncang Beirut tersebut.

BEIRUT, KOMPAS.com - Sebuah ledakan besar di Beirut pada Selasa (4/8/2020) telah menewaskan setidaknya 100 orang dan melukai ribuan orang di daerah pelabuhan Beirut, ibu kota Lebanon, kata menteri kesehatan Lebanon.

Jumlah korban tewas tersebut telah meningkat, yang mana sebelumnya Menteri Kesehatan Lebanon, Hamad Hasan menyebutkan bahwa korban tewas yang ditemukan saat itu sebanyak 78 orang.

Sementara korban terluka dalam ledakan Beirut kurang lebih 4.000 orang.

Ledakan dahsyat yang terjadi pada malam hari waktu setempat itu, telah mengacaukan seluruh kota, ketika ledakan terjadi dan terlihat gumpalan asap merah membentuk seperti jamur di atas langit.

"Ini adalah bencana dengan berbagai makna," kata Menteri Kesehatan Lebanon, Hamad Hasan ketika mengunjungi sebuah rumah sakit di Beirut, seperti yang dilansir The National pada Selasa (4/8/2020).

Baca juga: 8 Fakta Ledakan di Beirut, Lebanon, Setara Seperlima Ledakan di Hiroshima

Seorang pejabat pertahanan sipil di lokasi ledakan mengatakan orang-orangnya telah memindahkan puluhan orang ke rumah sakit dan masih ada mayat di dalam pelabuhan, banyak dari mereka di bawah puing-puing.

Hasan mengatakan ledakan itu menyebabkan "jumlah luka yang sangat tinggi".

Palang Merah Lebanon segera meminta sumbangan darah untuk ratusan korban ledakan yang berbondong-bondong masuk rumah sakit.

Seorang pejabat senior Palang Merah mengatakan kepada The National bahwa lebih dari 300 orang dengan luka serius dibawa ke Pusat Medis di American University of Beirut dan rumah sakit besar lainnya di Beirut.

Ada pun para korban yang memiliki luka sedang hingga ringan, diobati dengan peralatan P3K dan dibantu para sukarelawan.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X