Kompas.com - 08/01/2021, 18:06 WIB
Panen rambutan di Taman Buah Mekarsari, Cileungsi, Bogor. Taman Buah MekarsariPanen rambutan di Taman Buah Mekarsari, Cileungsi, Bogor.

KOMPAS.com - Memasuki musim rambutan, pedagang buah terlihat menjajakan buah ini dengan harga terjangkau.

Namun, sebenarnya kapan musim rambutan itu datang? Kamu penggemar rambutan jangan lupa catat, agar bisa siap-siap.

Peneliti Pusat Kajian Hortikultura Tropika Institut Pertanian Bogor (IPB) Prof. Dr. Sobir menjelaskan kapan musim rambutan tiba di Indonesia kepada kepada Kompas.com, Senin (4/01/2021).

Baca juga: Musim Rambutan, Kenali Jenis-jenis Rambutan Enak

Ilustrasi buah rambutan. Dok. Shutterstock/Praphan Klangpraphan Ilustrasi buah rambutan.

Musim rambutan saat musim hujan

“Panen rambutan tergantung musim, biasanya rambutan akan berbunga setelah mengalami periode tanpa hujan sekitar 4 minggu, selanjutnya akan panen sekitar 3 bulan kemudian,” jelas Sobir.

Biasanya juga musim rambutan akan datang saat mulai memasuki musim hujan, atau masa pergantian musim. Bisa mulai dari November hingga Februari, atau kembali lagi bergantung pada musim.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sobir menjelaskan, pada awalnya rambutan akan berbunga saat musim kering, lalu akan mulai tumbuh buah pada bunga rambutan.

Musim panen rambutan tangkue di Kabupaten Lebak dimulai sejak Januari hingga Februari 2019. Tangkue dikenal sebagai rambutan dengan rasa yang manis dan bertekstur legit.  KOMPAS.com/ACEP NAZMUDIN Musim panen rambutan tangkue di Kabupaten Lebak dimulai sejak Januari hingga Februari 2019. Tangkue dikenal sebagai rambutan dengan rasa yang manis dan bertekstur legit.

Curah hujan memengaruhi kualitas rambutan

Curah hujan yang cukup tinggi pada musim sebelumnya bisa memengaruhi kualitas rambutan.

Produksi rambutan akan menurun pada tahun tertentu jika iklim berubah menjadi kemarau basah. Sehingga curah hujannya tinggi dan musim kemaraunya tidak normal.

“Kalau kemarau basah berarti enggak ada periode kering, berarti biasanya tidak ada periode perangsangan bunga. Sebab, untuk rambutan berbunga itu butuh cuaca cerah dan tak hujan selama 4 minggu,” jelas Sobir.

“Kalau seumpamanya 1 minggu kering, lalu seminggu lagi hujan, lalu satu minggu cerah lalu hujan lagi itu bisa menggagalkan proses perangsangan bunga pada tumbuhan rambutan,” tambahnya.

Jika hal itu terjadi produksi rambutan akan menurun, tetapi juga tergantung pada lokasi.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.