Agnes Setyowati
Akademisi

Dosen di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya Universitas Pakuan, Bogor, Jawa Barat. Meraih gelar doktor Ilmu Susastra dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia. Aktif sebagai tim redaksi Jurnal Wahana FISIB Universitas Pakuan, Ketua Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia (HISKI) Komisariat  Bogor, dan anggota Manassa (Masyarakat Pernaskahan Nusantara). Meminati penelitian di bidang representasi identitas dan kajian budaya.

Kembalikan Fungsi Universitas sebagai Ruang Independen

Kompas.com - 25/10/2021, 11:24 WIB
Ilustrasi. PIXABAY.COM/ GERD ALTMANNIlustrasi.

SEJARAH perjalanan bangsa mencatat bahwa para intelektual kampus memiliki peran penting dalam pembangunan dan perubahan yang terjadi di Indonesia mulai dari era Orde Lama, Orde Baru, hingga era reformasi.

Di era kolonial menuju kemerdekaan Indonesia, kelompok intelektual hadir sebagai garda depan untuk melawan dan membebaskan rakyat dari belenggu penjajahan.

Kemudian pada 1998, kelompok intelektual kampus juga berperan besar dalam penggulingan rezim otoriter Orde Baru.

Bahkan di era refomasi saat ini, para intelektual kampus juga terus aktif melakukan berbagai kritik dan intervensi sosial-politik bilamana terjadi ketidakberesan dan ketidakadilan yang terjadi di level pemerintahan negara.

Terkait dengan hal ini, sudah menjadi kewajiban seluruh sivitas akademika untuk melayani dan mengabdikan diri pada masyarakat seperti yang tertulis dalam tri dharma perguruan tinggi.

Oleh karena itu kelompok intelektual kampus tidak boleh netral dan harus berpihak pada rakyat supaya tidak ditindas oleh rezim penguasa (Tan Malaka, 1926).

A.A. Nugroho (2016) dalam artikelnya Intelektual Kampus, Kekuasaan, dan Produksi Pengetahuan menulis, sekelompok intelektual kampus Universitas Gadjah Mada pada 28 Oktober 1988 merumuskan sumpah mahasiswa yang terinspirasi dari gerakan Sumpah Pemuda yang berbunyi:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kami Mahasiswa Indonesia bersumpah, bertanah air satu, tanah air tanpa penindasan.
Kami Mahasiswa Indonesia bersumpah, berbangsa satu, bangsa yang gandrung akan keadilan.
Kami Mahasiswa Indonesia bersumpah, berbahasa satu, bahasa tanpa kebohongan.

Berangkat dari pemikiran ini, universitas harus berfungsi sebagai ruang kritis dan inovatif dalam mengembangkan berbagai rumpun ilmu pengetahuan untuk kepentingan masyarakat dan mencegah rezim penguasa bertindak sewenang-wenang.

Sivitas akademika universitas juga harus hadir sebagai kekuatan yang mandiri dan bebas dari berbagai kepentingan politik-ekonomi seperti yang termaktub dalam dokumen Magna Carta Universitatum (1988) di Bologna yang menjadi rujukan filosofis universitas di dunia:

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.