Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wanita Butuh Tidur Lebih Lama dari Laki-laki, Ini Alasannya

Kompas.com - 17/04/2024, 10:00 WIB
Erwina Rachmi Puspapertiwi,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Waktu tidur ideal manusia rata-rata tujuh sampai delapan jam setiap hari.

Namun ternyata, penelitian membuktikan perempuan butuh lebih banyak tidur dibandingkan laki-laki.

Pakar tidur Tom Coleman mengatakan, perempuan tertidur lebih cepat dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk tidur nyenyak. Karena itu, mereka butuh tidur lebih lama daripada laki-laki.

"Tidur nyenyak dan tidur ringan sama pentingnya. Banyak pemulihan dan perbaikan fisik terjadi pada tidur nyenyak dan banyak perbaikan psikologis terjadi pada tidur ringan," jelasnya, diberitakan News Talk.

Baca juga: Benarkah Tidur Lagi Sehabis Subuh Picu Mimpi Buruk? Ini Penjelasan Pakar


Alasan perempuan butuh tidur lebih lama

Coleman mengungkapkan ada sejumlah alasan perempuan memerlukan lebih banyak istirahat dan tidur dibanding pria.

“Ada beberapa perdebatan mengenai hal ini. Salah satu penelitian menunjukkan bahwa perempuan menggunakan lebih banyak otak mereka dibanding laki-laki,” kata dia.

Selain itu, dia menilai banyak perempuan merasa lelah lebih awal dan perlu segera tidur dalam waktu lama.

Di sisi lain, dia menyebut perempuan mengalami gangguan kondisi tubuh yang memengaruhi kualitas istirahatnya. Meski begitu, perempuan umumnya menangani gangguan tidur lebih baik dibandingkan laki-laki.

“Perempuan jauh lebih mampu mengatasi gangguan tidur dan lebih banyak perempuan yang cenderung bangun pagi dan tertidur lebih awal,” katanya.

Meski bisa menangani gangguan tidur, dikutip dari Sleep Foundation, penelitian membuktikan 40 persen perempuan lebih banyak menderita insomnia dibandingkan laki-laki.

Mereka juga hampir dua kali lebih mungkin didiagnosis menderita kecemasan dan depresi. Dua kondisi ini sangat terkait dengan insomnia. Penderita insomnia mengalami kesulitan tidur, tetap tertidur secara teratur, atau mengantuk pada siang hari.

Hormon juga menjadi alasan lain yang memengaruhi kebutuhan tidur. Perempuan dapat mengalami perubahan hormonal setiap bulan sepanjang hidup mereka. Ini berdampak pada ritme sirkadian tubuh sehingga menciptakan kebutuhan lebih besar untuk tidur.

Baca juga: Ramai soal Utang Tidur, Bisakah Dilunasi dengan Tidur Lebih Lama?

Gangguan tidur pada perempuan

Perempuan menopause mengalami gangguan tidur. Perempuan menopause mengalami gangguan tidur.
Dibandingkan laki-laki, ada beberapa kondisi yang mengakibatkan seorang perempuan mengalami gangguan tidur sehingga butuh tidur lebih lama.

Penelitian membuktikan, sepertiga perempuan yang menstruasi mengalami kesulitan tidur karena kram, sakit kepala, dan kembung. Akibatnya, mereka mengalami kantuk, kelelahan, dan kelelahan pada siang hari.

Selama hamil, perempuan mungkin mengalami sindrom yang membuat lebih sulit tertidur. Mereka juga rentan mengalami depresi, sleep apnea, nyeri, dan inkontinensia urin yang mengganggu tidur.

Halaman:

Terkini Lainnya

Air Rendaman dan Rebusan untuk Menurunkan Berat Badan, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Air Rendaman dan Rebusan untuk Menurunkan Berat Badan, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Tren
Prakiraan BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir pada 27-28 Mei 2024

Prakiraan BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir pada 27-28 Mei 2024

Tren
[POPULER TREN] Taruna TNI Harus Pakai Seragam ke Mal dan Bioskop? | Apa Tugas Densus 88?

[POPULER TREN] Taruna TNI Harus Pakai Seragam ke Mal dan Bioskop? | Apa Tugas Densus 88?

Tren
Berencana Tinggal di Bulan, Apa yang Akan Manusia Makan?

Berencana Tinggal di Bulan, Apa yang Akan Manusia Makan?

Tren
Ustaz Asal Riau Jadi Penceramah Tetap di Masjid Nabawi, Kajiannya Diikuti Ratusan Orang

Ustaz Asal Riau Jadi Penceramah Tetap di Masjid Nabawi, Kajiannya Diikuti Ratusan Orang

Tren
Gratis, Ini 3 Jenis Layanan yang Ditanggung BPJS Kesehatan Sesuai Perpres Terbaru

Gratis, Ini 3 Jenis Layanan yang Ditanggung BPJS Kesehatan Sesuai Perpres Terbaru

Tren
Respons Kemenkominfo soal Akun Media Sosial Kampus Jadi Sasaran Peretasan Judi Online

Respons Kemenkominfo soal Akun Media Sosial Kampus Jadi Sasaran Peretasan Judi Online

Tren
Ketahui, Ini 8 Suplemen yang Bisa Sebabkan Sakit Perut

Ketahui, Ini 8 Suplemen yang Bisa Sebabkan Sakit Perut

Tren
Batu Kuno Ungkap Alasan Bolos Kerja 3.200 Tahun Lalu, Istri Berdarah dan Membalsam Mayat Kerabat

Batu Kuno Ungkap Alasan Bolos Kerja 3.200 Tahun Lalu, Istri Berdarah dan Membalsam Mayat Kerabat

Tren
Ditemukan di Testis, Apa Bahaya Mikroplastik bagi Manusia?

Ditemukan di Testis, Apa Bahaya Mikroplastik bagi Manusia?

Tren
Pegi Teriak Fitnah, Ini Fakta Baru Penangkapan Tersangka Kasus Pembunuhan Vina

Pegi Teriak Fitnah, Ini Fakta Baru Penangkapan Tersangka Kasus Pembunuhan Vina

Tren
Ikang Fawzi Antre Layanan di Kantor BPJS Selama 6 Jam, BPJS Kesehatan: Terjadi Gangguan

Ikang Fawzi Antre Layanan di Kantor BPJS Selama 6 Jam, BPJS Kesehatan: Terjadi Gangguan

Tren
Beredar Isu Badai Matahari 2025 Hilangkan Akses Internet Berbulan-bulan, Ini Penjelasan Ahli

Beredar Isu Badai Matahari 2025 Hilangkan Akses Internet Berbulan-bulan, Ini Penjelasan Ahli

Tren
Mengenal Jampidsus, Unsur 'Pemberantas Korupsi' Kejagung yang Diduga Dikuntit Densus 88

Mengenal Jampidsus, Unsur "Pemberantas Korupsi" Kejagung yang Diduga Dikuntit Densus 88

Tren
Starlink dan Literasi Geospasial

Starlink dan Literasi Geospasial

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com