Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Makanan yang Perlu Dihindari agar Tidak Sembelit

Kompas.com - 21/01/2024, 09:00 WIB
Verelladevanka Adryamarthanino ,
Mahardini Nur Afifah

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Konstipasi atau sembelit adalah kondisi ketika seseorang kesulitan atau susah buang air besar (BAB) sampai kurang dari tiga kali seminggu.

Ada beragam penyebab sembelit, salah satunya dari faktor makanan atau pola makan tidak sehat.

Dikutip dari Medical News Today, terlalu banyak mengonsumsi makanan rendah serat dapat menimbulkan konstipasi bagi sebagian orang.

Untuk itu, Anda perlu menghindari 5 makanan ini agar tidak sembelit.

Baca juga: Jangan Dipercaya Lagi, Makan Salak Tak Sebabkan Sembelit

Makanan yang perlu dihindari agar tidak sembelit

Terdapat beberapa makanan yang perlu dihindari agar kita tidak mudah sembelit, antara lain:

1. Makanan cepat saji

Dilansir dari National Institute of Diabetes and Digestvie and Kidney Diseases, makanan cepat saji menjadi salah satu jenis makanan yang perlu dihindari agar tidak susah BAB.

Makanan cepat saji memiliki kandungan lemak yang tinggi dan rendah serat. Kombinasi keduanya bisa menghambat proses pencernaan, sehingga memicu konstipasi.

Tidak hanya itu, makanan cepat saji juga cenderung mengandung banyak garam, yang dapat menurunkan kadar air pada tinja, mengeringkannya, dan membuat kotoran BAB lebih sulit dikeluarkan dari tubuh.

2. Makanan yang mengandung gluten

Gluten adalah protein yang ditemukan dalam biji-bijian, salah satunya gandum. Beberapa orang yang sensitif dengan gluten bisa mengalami sembelit setelah mengonsumsi terlalu banyak gluten.

Untuk memastikan apakah Anda termasuk orang yang sensitif dengan gluten atau tidak, Anda bisa berkonsultasi kepada dokter atau ahli kesehatan.

Baca juga: 5 Cara Mengobati Sembelit, Minum Kopi hingga Makan Makanan Probiotik

3. Susu dan produk turunannya

Susu dan produk turunannya terkadang bisa jadi salah satu faktor penyebab sembelit untuk sebagian orang.

Terutama untuk bayi, anak balita, atau anak-anak yang pencernaannya sensitif terhadap laktosa dalam susu.

Dikutip dari Healthline, sebuah tinjauan studi yang dilakukan selama 26 tahun menunjukkan, beberapa anak yang sering konstipasi kondisinya mulai membaik setelah berhenti minum susu sapi

Kendati ada anak yang sembelit setelah minum susu, ada juga anak-anak yang tidak mengalami sembelit, melainkan diare ketika mengonsumsi susu sapi.

4. Daging merah

Alasan utama mengapa daging merah dapat memperburuk sembelit karena daging ini rendah serat dan dapat mengurangi total asupan serat.

Kurangnya serat dalam tubuh dapat berdampak pada gangguan pencernaan, khususnya proses buang air besar. Terlebih lagi jika daging merah dikonsumsi dalam porsi besar.

5. Telur

Telur juga dipercaya menjadi salah satu penyebab sembelit. Dilansir dari Web MD, telur memang kaya akan protein. Akan tetapi makanan ini rendah serat.

Kendati demikian, bukan berarti Anda tidak boleh mengonsumsinya. Cukup tambahkan beberapa makanan berserat tinggi, seperti aneka sayur dan buah saat mengonsumsi telur.

Baca juga: Manusia Purba Meninggal karena Sembelit, Makan Banyak Belalang di Akhir Hidupnya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Kapan Prabowo-Gibran Ditetapkan dan Dilantik Menjadi Presiden dan Wapres?

Kapan Prabowo-Gibran Ditetapkan dan Dilantik Menjadi Presiden dan Wapres?

Tren
7 Rekomendasi Ras Anjing Penjaga Terbaik, Cocok Dipelihara untuk Mengamankan Rumah

7 Rekomendasi Ras Anjing Penjaga Terbaik, Cocok Dipelihara untuk Mengamankan Rumah

Tren
Berakhirnya Pilpres 2024, Ucapan Selamat Anies dan Ganjar untuk Prabowo-Gibran

Berakhirnya Pilpres 2024, Ucapan Selamat Anies dan Ganjar untuk Prabowo-Gibran

Tren
Piala Asia U23 2024: 8 Tim yang Lolos dan Jadwal Pertandingan Perempat Final

Piala Asia U23 2024: 8 Tim yang Lolos dan Jadwal Pertandingan Perempat Final

Tren
Penyebab Masalah Rambut Rontok dan Cara Mengatasinya

Penyebab Masalah Rambut Rontok dan Cara Mengatasinya

Tren
Hasil Seleksi Administrasi Rekrutmen Bersama BUMN 2024 Diumumkan Hari Ini

Hasil Seleksi Administrasi Rekrutmen Bersama BUMN 2024 Diumumkan Hari Ini

Tren
Cara Mengubah Nama dan Password Hotspot pada Ponsel Android dan iPhone

Cara Mengubah Nama dan Password Hotspot pada Ponsel Android dan iPhone

Tren
Ramai soal Dana Pungutan Wisata via Tiket Pesawat, Ini Penjelasan Kemenko Marves dan Kemenparekraf

Ramai soal Dana Pungutan Wisata via Tiket Pesawat, Ini Penjelasan Kemenko Marves dan Kemenparekraf

Tren
Remaja di China Donasi Plasma 16 Kali dalam 8 Bulan demi Uang, Berakhir Meninggal Dunia

Remaja di China Donasi Plasma 16 Kali dalam 8 Bulan demi Uang, Berakhir Meninggal Dunia

Tren
Studi Ungkap Kemiskinan Bikin Otak Cepat Tua dan Tingkatkan Risiko Demensia

Studi Ungkap Kemiskinan Bikin Otak Cepat Tua dan Tingkatkan Risiko Demensia

Tren
Saat Media Asing Ramai-ramai Soroti Putusan Sengketa Hasil Pilpres 2024...

Saat Media Asing Ramai-ramai Soroti Putusan Sengketa Hasil Pilpres 2024...

Tren
BMKG Prediksi Musim Kemarau Mundur mulai Mei 2024, Wilayah Mana Saja?

BMKG Prediksi Musim Kemarau Mundur mulai Mei 2024, Wilayah Mana Saja?

Tren
Rencana Perjalanan Jemaah Haji 2024 Asal Indonesia, Keberangkatan mulai 12 Mei

Rencana Perjalanan Jemaah Haji 2024 Asal Indonesia, Keberangkatan mulai 12 Mei

Tren
Psikolog: 3 Ucapan Ini Sering Diucapkan Orang dengan Mental Tangguh

Psikolog: 3 Ucapan Ini Sering Diucapkan Orang dengan Mental Tangguh

Tren
Respons Kubu Anies, Prabowo, dan Ganjar Usai MK Tolak Gugatan Pilpres 2024

Respons Kubu Anies, Prabowo, dan Ganjar Usai MK Tolak Gugatan Pilpres 2024

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com