Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Kukuh Kudamai dan Kisah Perpisahan dalam Mendung Tanpo Udan

Kompas.com - 29/06/2022, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Fauzi Ramadhan dan Fandhi Gautama

KOMPAS.com - Nanging saiki wis dadi kenangan
Aku karo koe wes pisahan
Aku kiri koe kanan, wes bedo dalan

Beberapa waktu lalu, sebuah lagu bernama “Mendung Tanpo Udan” yang dinyanyikan Ndarboy Genk trending di YouTube. Ketika artikel ini ditulis, video klip lagu galau berbahasa Jawa ini berhasil meraup sekitar 65 juta penonton sejak perilisannya pada 5 Juli 2021.

Lagu ini menceritakan sepasang kekasih yang harus berpisah. Meskipun menyakitkan, pada akhirnya mereka harus bisa merelakan satu sama lain dan meninggalkan segala keinginan yang dahulu dibuat bersama.

Ndarboy Genk memang penyanyi yang mempopulerkan lagu ini. Akan tetapi, ia ternyata bukanlah penyanyi aslinya. Berasal dari Bantuk, Daerah Istimewa Yogyakarta, penyanyi asli dari lagu “Mendung Tanpo Udan” adalah Kukuh Prasetyo atau kerap disapa Kukuh Kudamai.

Melalui siniar (podcast) Beginu episode “Sedia Payung untuk Mendung Tanpo Udan” di Spotify, Kukuh berbincang-bincang bersama Wisnu Nugroho, Pemimpin Redaksi KOMPAS.com, perihal latar belakang dibuatnya lagu tersebut dan bagaimana ia harus menghadapi star-syndrome dari kesuksesan lagu ini.

“Aku menulis ‘Mendung Tanpo Udan’ di Jakarta, (tepatnya) Palmerah, Kebon Jeruk,” ungkap Kukuh.

Baca juga: Melirik Potensi UMKM sebagai Pendorong Ekonomi Kerakyatan

Kukuh jauh-jauh datang ke Jakarta bukan untuk bertamasya, melainkan karena mendapat tawaran syuting dari sebuah film.

Namun, nasib baik ternyata tidak berpihak kepadanya pada saat itu. Setelah tiba di Jakarta, kontrak kerja miliknya diputus di tengah proyek sehingga ia harus berhenti bekerja.

Kesialan yang dialami Kukuh tidak berhenti di situ saja. Pandemi membuat nasibnya semakin parah. Ia bahkan tidak bisa pulang ke kampung halaman karena adanya kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.