Beredar Pesan Berantai Aphelion Sebabkan Cuaca Dingin hingga Agustus, Ini Kata BMKG

Kompas.com - 23/01/2022, 15:30 WIB

KOMPAS.com - Beredar pesan berantai di media sosial menyebut fenomena Aphelion menyebabkan cuaca dingin bulan ini hingga pertengahan tahun.

Cuaca dingin yang ada bahkan dikatakan lebih dingin daripada sebelumnya.

Di akhir pesan, cuaca dingin ini dikaitkan dengan penyakit yang muncul, seperti meriang/demam, flu, batuk, sesak napas, dan lainnya.

Sehingga, masyarakat diajak untuk tidak mempercayai corona karena penyakit-penyakit yang timbul itu disebabkan karena cuaca dingin.

Beberapa pesan tersebut beredar di Facebook, salah satunya memiliki narasi sebagai berikut:

"*Mulai hari ini* jam 05.27 kita akan mengalami FENOMENA APHELION,
dimana letak Bumi akan sangat jauh dari Matahari.
Kita tidak bisa melihat fenomena tsb, tp kita bisa merasakan dampaknya.
Ini akan berlangsung sampai bulan Agustus.
Kita akan mengalami cuaca yg dingin melebihi cuaca dingin sebelumnya,
yang akan berdampak kepada yg memiliki kesehatan agak menurun/drop/ kurang sehat, yaitu akan meriang/demam, flu, batuk-pilek, sesak nafas dll.
Oleh karena itu mari kita semua tingkatkan imun dengan banyak2 meminum Vitamin atau Suplemen agar imun kita kuat.
Semoga kita semua selalu ada dalam lindungan_NYA.
Aamiin ...
Jarak Bumi ke Matahari perjalanan 5 menit cahaya atau 90.000.000 km. Fenomena aphelion menjadi 152.000.000 km . 66 % lebih jauh.
Jadi hawa lebih dingin, dampaknya ke badan kurang enak karena gak terbiasa dengan suhu seperti ini,
Untuk itu jaga kondisi kesehatan kita agar tetap sehat dengan keadaan cuaca yang sedemikian rupa... jika tubuh anda demam tinggi disertai gejala2 lain, segera periksakan ke dokter ...
*Jangan sampai nanti terkecoh dg dalih2 bahwa terkena corona fase berikutnya*
Salam sehat..."

Adapun pengunggahnya yaitu akun ini, ini, dan ini. Sementara itu arsip bisa diakses di sini.

Apakah informasi tersebut benar?

Baca juga: Fenomena Ekuiluks Bakal Terjadi di 36 Kota di Indonesia, Apa Itu?

Penjelasan BMKG

Plt Deputi Klimatologi Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Urip Haryoko menanggapi bahwa kabar tersebut tidak benar alias hoaks.

Dia menyebut, fenomena cuaca dingin di beberapa wilayah Indonesia tidak terkait dengan Aphelion.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.