Dua Pasien Omicron Meninggal, Ini Peringatan Bahaya dari Epidemiolog

Kompas.com - 23/01/2022, 14:30 WIB

KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengonfirmasi, dua pasien Covid-19 varian Omicron di Jakarta meninggal dunia. Kedua pasien tersebut memiliki riwayat komorbid.

Informasi itu disampaikan oleh Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes Siti Nadia Tarmizi, Sabtu (22/1/2022).

"Satu kasus merupakan transmisi lokal, meninggal di RS Sari Asih Ciputat dan satu lagi merupakan Pelaku Perjalanan Luar Negeri, meninggal di RSPI Sulianti Saroso," kata Nadia.

Kasus kematian ini menjadi yang kasus kematian pertama akibat varian Omicron yang dilaporkan di Indonesia.

Sebelumnya, sebagian besar pasien Omicron dilaporkan hanya mengalami gejala ringan, bahkan tanpa gejala.

Kendati demikian, pakar mengingatkan, masyarakat tidak terlena dan tetap waspada terhadap varian tersebut.

Baca juga: Omicron Mengganas di Indonesia, 1.161 Kasus Terdeteksi, 2 Meninggal

Alasan Omicron tidak boleh disepelekan

Epidemiolog dari Griffith University Dicky Budiman mengatakan, ada alasan kuat mengapa Omicron ditetapkan WHO sebagai varian yang harus diwaspadai.

Ia mengatakan, setiap variant of concern (VoC) memiliki kelebihan atau daya rusak masing-masing yang menjadi alasan menjadi VoC.

"Omicron ini, namanya variant of concern, berbahaya, serius dampaknya, dan ada potensi menyebabkan kematian atau potensi keparahan hunian rumah sakit. Itu variant of concern," kata Dicky, saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (22/1/2022).

Dicky menjelaskan, Omicron menjadi variant of concern berarti dia bisa memperburuk situasi pandemi, termasuk di sini menyebabkan kematian.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.