Kompas.com - 29/08/2021, 13:42 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com - Beberapa penelitian menunjukkan Monosodium Glutamat (MSG) dapat menjadi faktor pemicu penyakit inflamasi (radang) kronik yaitu asma bronkial.

Penyakit yang menyerang saluran napas itu menyebabkan peningkatan hiperesponsif jalan napas terhadap berbagai rangsangan, yang paling sering disebabkan karena alergi.

Merangkum dari buku Review Monosodium Glutamat yang diterbitkan oleh Primer Koperasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Sabtu (29/8/2021), berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Indonesia pada tahun 2007, jumlah penderita asma diperkirakan sebesar 3,5% dari populasi penduduk.

Baca juga: Apa Penyebab Penyakit Asma?

Beberapa faktor risiko untuk timbulnya asma bronkial telah diketahui secara pasti, antara lain:

  • Riwayat keluarga
  • Tingkat sosial ekonomi rendah
  • Etnis
  • Daerah perkotaan
  • Letak geografis
  • Tempat tinggal
  • Hewan peliharaan (anjing atau kucing) dalam rumah
  • Paparan asap rokok.

Tingkat keparahan asma terbagi ringan hingga berat bahkan menyebabkan kematian.

Hal yang penting dilakukan untuk mencegah serangan asma dan meningkatkan kualitas hidup
penderita asma adalah dengan mencegah terpaparnya faktor pemicu seperti alergen, asap rokok, dan virus influenza.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apa kaitannya MSG dan asma bronkial?

Hal ini berkaitan dengan ditemukannya MSG pertama kali dilaporkan sebagai alergen oleh Allen dan Baker (1981) yang dipubilkasikan dalam The New England Journal Of Medicine.

Baca juga: Tips Mencegah Covid-19 untuk Penderita Asma

Laporan ini berawal dari hasil pemeriksaan dua orang pasien yang mengeluhkan serangan asma setelah 12 jam mengonsumsi makanan di rumah makan Cina.

Kemudian peneliti melakukan uji provokasi dengan memberikan kapsul yang berisi 2,5g MSG untuk dikonsumsi.

Halaman:

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.