Ramadhan di Yerusalem Tahun Ini, 11.000 Orang Tarawih di Masjid Al Aqsa

Kompas.com - 17/04/2021, 10:00 WIB
Pemandangan Dome of the Rock di kompleks Al-Aqsa di Jerusalem, Palestina. Sean Pavone / Shutterstock.comPemandangan Dome of the Rock di kompleks Al-Aqsa di Jerusalem, Palestina.

KOMPAS.com - Lentera warna-warni dan hiasan Ramadhan menghiasi jalan-jalan Yerusalem pada Senin (12/4/2021), ketika warga Palestina bersiap untuk menyambut bulan suci yang lebih bebas dari pembatasan Covid-19.

Menjelang Ramadhan, suasana di Kota Tua Yerusalem jauh lebih menyenangkan daripada tahun lalu ketika salat ditunda di Dome of the Rock dan Masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga umat Islam.

Baca juga: Hikmah Ramadhan: Yerusalem, Umar, dan Agama yang Damai

Meskipun Yerusalem masih tidak menerima turis asing, jauh lebih banyak orang yang berlalu lalang di Kota Tua. Toko-toko di sana melaporkan bisnis yang ramai.

“Gara-gara virus corona, situasinya buruk bagi para pedagang dan masyarakat. Sekarang dengan vaksinasi virus corona, situasinya membaik,” kata salah satu pembeli, Mohammad Abu Sbeih, pada Reuters (12/4/2021).

Izinkan toko buka di malam hari

Di Tepi Barat, Otoritas Palestina mengatakan akan mengizinkan lebih banyak toko buka pada malam hari dan untuk shalat Ramadhan diadakan di masjid, kecuali pada hari tersibuk dalam seminggu, yakni hari Jumat.

Tapi otoritas juga memberlakukan jam malam Covid-19 untuk pergerakan antar kota, desa dan camp pengungsi.

Otoritas juga melarang restoran mengadakan buka puasa bersama dan toko yang menjual kue-kue manis membuka pintunya kepada pelanggan, tapi mereka bisa melakukan take away.

Di Gaza, pembeli memenuhi pasar meskipun infeksi harian meningkat tiga kali lipat baru-baru ini. Hal itu memaksa otoritas kesehatan Gaza untuk menutup sekolah, memberlakukan jam malam, dan melarang pertemuan besar, tetapi gagal total.

"Tahun ini, kami membawa barang-barang dari Mesir dan China, jumlah pengunjung sangat banyak. Orang ingin membawa kegembiraan ke dalam rumah mereka," kata pemilik toko Hatem El-Helo saat pengeras suara menggema dengan lagu-lagu Mesir merayakan Ramadan.

Baca juga: Kisah Perang Salib: Sejarah Perebutan Yerusalem Selama 200 Tahun

Pembatasan lebih longgar

Melansir New York Times, Selasa (13/4/2021), dibandingkan tahun lalu, Ramadhan tahun ini lebih mendekati normal, karena meski ada pembatasan, pembatasan tidak seketat sebelumnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X