Menilik Sisi Multitasking Seorang Wanita

Kompas.com - 08/03/2021, 20:00 WIB
Ilustrasi wanita berotot Ingram PublishingIlustrasi wanita berotot

KOMPAS.com - Dalam masa pandemi, wanita tak menjalani normal baru. Justru inilah titik balik kembalinya wanita ke normal yang sewajarnya.

Yaitu makhluk multitasking yang berperan ganda sebagai ibu dari anak-anak, sebagai wanita yang kekasih dari seorang suami, dan sebagai wanita berkarir yang kemampuan kognitifnya berkembang terus, mengalami pembaruan demi pembaruan dari waktu ke waktu.

Hal ini dinyatakan Christin Wibowo, dosen Fakultas Psikologi Universitas Soegijapranata Semarang kepada Kompas.com, Senin (8/3/2021) tepat di Hari Perempuan Internasional.

Baca juga: Mengapa Ada Peringatan Hari Perempuan Internasional 8 Maret?

Sebelum pandemi, peran multitasking seorang perempuan mungkin hanya terbaca samar. 

Baru setelah pandemi datang, di saat semua orang harus lebih banyak berdiam diri di dalam rumah ketimbang di luar rumah, terbaca jelaslah fungsi penting dari seorang wanita ini.

Dalam hal ini seorang ibu, akan total dalam menjalankan tugasnya sebagai sebuah tiang penyangga. Yaitu menjadi manajer rumah, menjadi pasangan kepala rumah tangga, menyayangi anak-anaknya hingga menemani anaknya belajar dalam konsep daring.

Menemani anak belajar ini sebenarnya bukan hal baru. Seperti istilah Christin, ini adalah normal lama.

"Bukankah sedari dulu seorang ibu lah yang biasanya menemani anak belajar. Ibu lebih bisa mengenalkan sistem belajar yang tepat ke anak-anaknya karena ia mengenal anaknya luar dalam, lahir batin."

Jika dulu peran ganda ini tak terbaca jelas, di pandemi ini jadi terlihat benderang. Konsep belajar daring, menampakkan peran wanita yang sesungguhnya.

Baca juga: Hari Perempuan Internasional, Mengenal Ruhana Kuddus Jurnalis Wanita Pertama di Indonesia, Dirikan Soenting Melajoe di Sumbar

Memiliki jembatan penghubung yang pendek

Apakah laki-laki dalam hal ini suami tak bisa multitasking layaknya seorang wanita? Sebenarnya bisa. Meski mungkin, dari segi ketepatan dan kecepatan tak bisa sama.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X